Captain's Talk

Saya Dulu Darah Murni Kini Saya Darah Lumpur Jalang

mudblood

Bacotan Len si Bocah Tengil soal fandom di dunia keipap.

 

Yang namanya dunia per-kpop­-an, pasti gak lepas sama yang namanya ‘fandom’. Betul? Pasti betul. Soalnya ane absolut /yang tau kurobas pasti faham ane niru siapa/

Seperti biasa, lewat tulisan ini ane mau ngebacot sesuka hati ane, muehehehe.

Semua dimulai saat negara api menyerang. Maksud ane pas sekitar taun 2009. Awal perkenalan ane ama dunia kpop itu karena liat dengerin lagu BIGBANG yang Tonight di siaran radio lokal. Terus bertambah ke denger lagu SUJU yang Bonamana, dan MV mereka yang Victory Korea.

Oh, jangan lupain drama Bread, Love, and Dream a.k.a Kim Tak Goo, The Baker King serta salah satu soundtracknya yang berjudul Hope Is A Dream That Doesn’t Sleep yang dinyanyiin ama Kyuhyun SJ. Dengan begini, ane sukses terjerembab di dunia yang disebut Kpop―sebelum demam Kpop melanda.

Biasalah, dulu ane masih alay /sekarang kayaknya masih sih, cuma gak semenggelikan dulu/, begitu nemu ‘dunia baru’ langsung deh menggila. Kebiasaan kalo nemu sesuatu yang narik perhatian―yup, ane kepoin. Cari-cari informasi, dsb. Bisa dibilang ane udah mulai keracunan Kpop. Tau lah sindromnya bijimane. Liat idol dikit langsung histeris, saban hari yang didengerin kpop, dunlut-dunlut semua yang berhubungan ama kpop. Kecuali beli merchandise. Alasannya simple, kantong ane kagak kuat.

Ya, ya, ya, ane juga gak menampik dulu sempet pake bahasa ‘nae-neo-nae-neo’. Semacam ‘Nae gak suka ya, sama neo. Soalnya neo itu blab la bla’. Ampun dah, itu kalo diinget-inget lagi bikin merinding dan mau muntah. Salah satu kesalahan terbesar ane -_- . Pokoknya ane sebagai fans dulu itu nggilani banget dah.

So, gak lama kemudian ane mendeklarasikan diri ane sebagai ELF: Everlasting Friend. Yup, I was once an ELF. Bias ane? Si dancing-machine, Lee Hyukjae a.k.a Eunhyuk. Gak tau kenapa ane suka doi. Setelah ditelisik lagi, rupanya ada beberapa sifat ane sama doi yang samaan. Kecuali yadongnya, joroknya dia. Persamaan paling besar probably kita sama-sama gila dan baik hati.

Terus nih ya, ane dengan giat Menuhin friendlist di facebook ama anak-anak ELF juga kpopers. Jadi admin di beberapa fanpage, ngetag hampir semua foto yang berhubungan ama idol yang disenengin, dunlut varshow-varshow, dan hal-hal yang dilakukan fans lain. Kecuali ya itu, beli merchandise ama nonton konser. /hikseu/

Dulu dunia kpop tuh damai banget. Hayoh yang kpopers ato yang ngikutin kpop tapi gak mau disebut kpopers yang udah sepuh /ditampar/ pasti tau ‘kan gimana damainya dunia kpop dulu? Fanwar jarang banget kejadian. Beda ama sekarang /UHUK!/

Eh ya, nyelongon dikit. Dulu dan ampe sekarang, ane salut banget ama kelakuannya VIP, fansnya BIGBANG. Mereka tuh kalem banget dah. Pokoknya beda ama fandom-fandom lain. Si biru juga termasuk, atau pink, atau yang lain /dor/.

Then, time goes on.

Makin banyak grup yang narik perhatian ane. Yang bikin ane kecantol ama mereka. Yang bikin ane tergoda nambah fandom ane.

Tapi kemudian, semua itu terjadi.

Mereka yang berdarah murni alias cuma punya satu fandom mulai mengecam mereka yang multifandom alias darah lumpur.

Layaknya film Harry Potter dimana para darah murni begitu mengagung-agungkan darah murni mereka dan memandang jijik ke darah lumpur, hal yang gak jauh beda juga kejadian. Kalo diinget, lumayan banyak darah putih di kpop yang jijik ama darah lumpur multifandom.

Waktu itu juga fanwar dimana-mana.

Yang cuma punya satu fandom nganggep yang berfandom lebih dari satu itu pengkhianat. Gak setia sama idol. Dan tuduhan-tuduhan lain. Beuh, fandom jadi semacem agama yah?

Sedangkan mereka yang multifandom beralasan kalo rasa suka itu gak bisa dipaksakan /ciyaaat ciyaatt/. Hak-hak mereka mau suka siapa. Toh mereka juga support fandom dan idol mereka dengan cara mereka sendiri.

Masalah ini kayaknya cukup lama berlangsung. Ngebuat ane muak. Jijik. Geleng-geleng kepala.

Hingga akhirnya, ane memutuskan buat keluar dari fandom.

                Iya, keluar. Beneran. Tapi bukan berarti ane berhenti support SJ, atau idol lain. Cuma ane gak mau terikat lagi sama yang namanya fandom. Ricuh banget soalnya. Bukan cuma masalah eksternal ama anak fandom laen, tapi masalah internal juga banyak.

Terlalu dipikirin? Eum, mungkin iya. Tapi walaupun ane berusaha nggak mikirin semua masalah remeh-temeh itu, kalo liat orang lagi war di sosmed juga ENEG! -_-

Oke, dulu ane juga sempet war sama fandom sebelah. Ane akui waktu itu ane khilaf. Maklum lah, anak alay juga. Tapi habis itu ane gak mau ikutan ke war-war lain. Udah cukup. Cuma buang-buang waktu, dapet seneng juga gak.

Kadang gak habis pikir aja ama orang-orang yang war, yang ribut masalah fandom.

I mean, kpop is one kind of entertainment. Kpop itu hiburan. Tujuannya ya buat menghibur orang /selain dapet duit.lol/. Lu-lu pada suka kpop juga biar dapet hiburan yang lain ‘kan? Lah terus apa poinnya kalo lu cuma dapet dongkol gegara war ato ngeributin fandom?! Tujuan dunia entertain buat menghibur, terus kenapa lu malah bikin ato cari masalah? Gak jadi menghibur dong! Melenceng dong!

Kokoro ini lelah. Ane pengennya dapet hiburan, kenapa dapetnya malah ribut? -_-

Akhirnya, ane yang dulunya berdarah murni kini resmi jadi darah lumpur.

Tetep suka dan ngikuti kpop meski ngaku-ngaku fandomnya bejibun. Itulah ane sehabis mutusin keluar dari fandom ELF.

Tapip setelah dipikir-pikir lagi, apa cuma karena lu suka ama satu grup ato idol.. lu langsung klaim diri lu sebagai bagian dari fandomnya? Nggak. Nggak segampang itu. Yang namanya jadi bagian dari suatu fandom itu artinya lu bener-bener mendalami idol di fandom itu sendiri.

Lu punya semua single dan album mereka, lu update varshow mereka, fakta-faktanya udah lu apal di luar kepala, lu support grup/idol itu dengan sepenuh hati dan sepenuh kantong, lu gak ketinggalan berita sekecil apapun dari mereka, pokoknya lu bener-bener berdedikasi penuh ama tuh grup/idol. Bahkan kalo perlu lu jadi bagian dari official fandom sampe punya official membership. Nah, itu baru bisa disebut lu adalah bagian dari fandom itu.

Kalo lu gak seberdedikasi itu ama grup/idol, lu bukan bagian dari fandom. Lu cuma sekedar fans mereka.

Jadi kayak gini, si XX fandomnya ELF, tapi dia juga fans dari BIGBANG, BEAST, SISTAR.

Yah, begitulah kalo menurut pemahaman ane.

Akhirnya, ane berubah haluan jadi no fandom ampe sekarang.

Dari darah murni ke darah lumpur. Terus berubah lagi jadi darah lumpur jalang.

Iya, jalang. Kenapa? Soalnya ane jadi suka ama banyak grup/idol. Spazzing ama mereka semua. Like a slut. Kkk, yang baca blog kaoskakibau punyanya kak Ron pasti tau dah.

Waktu terus bergulir. Lama-lama masalah fandom ini jadi mereda /ato ane aja yang gak peduli?/ Tapi ane suka. Seenggaknya dunia kpop ane tenang. Dengan cara jauh-jauh dari war, gak ikut nimbrug di war, gak berhubungan ama orang yang demen bikin war, dan mulai /kayaknya/ gak peduli ama grup-grup yang ane suka.

Gak peduli? Eerrr, gimana ya… bisa dibilang begitu. Jadi ane gak sehisteris dulu kalo liat grup yang ane suka. Eh tapi sekarangpun kadang suka teriak-teriak kalo liat mereka di saat tertentu. Tapi jauh berkurang dari dulu. Gak pundung lagi kalo mereka konser dimari dan ane gak bisa liat. Dulu mah rasanya nyesek tiap mantengin TL, sekarang kok tiap mereka konser TL ane malah sepi yak? 😀

Udah gak pake bahasa ‘nae-neo-nae-neo’, gak tiap saat update status di sosmed, gak nge­tag-in foto-foto yang ada grup/idol paporit. Pokoknya jauh lebih dewasa deh /duileh….!/. lebih realistis dan gak terjebak ama delusi. Udah gak nganggep idol itu pasangan hidup yang ditakdirkan buat ane. Mereka idol ya idol, ane cuma fans.

Temen-temen spazzing di sekolah juga lebih dewasa dan untungnya kita satu pemikiran buat hal-hal beginian. Bisa dibilang kita lebih nikmatin musik mereka daripada ngurusin hal-hal remeh-temeh-peyek-rengginang. Kalo ada berita skandal kita ya diskusi bareng. Tapi gak menjatuhkan pihak manapun. Kita liat semua berita skandal itu dari sudut pandang yang beda-beda.

Kita bahkan gak segan buat nistain mereka 😀 /hug noonadeul satu-satu. Fyi, di grup spazzing di sekolah, ane yang termuda nomer dua. Yang paling muda emang satu line ama ane, cuma doi lebih muda sebulan. Ngeselin banget dah -_- , hahaha. Makanya ane panggil semua noona. XD / pokoknya kita udah gak jaman deh jadi fans alay. Err, sekarang juga masih alay sih. Tapi kadang-kadang…

Bukan cuma di dunia nyata aja, di dunia maya ane juga nemu temen-temen dan lagi-lagi noonadeul yang sepemikiran ama ane. Mereka tentu jauh lebih dewasa daripada ane. Kita diskusi bareng. Bahkan mereka gak segan buat mengkoreksi ane kalo ane ada salah :’) Pokoknya mereka itu jjang! Uri noonadeul-i jjang! Jjang! (>0<)/

Waktu EXO debut kita semua udah jauh lebih dewasa lagi /lol. ane minta ditendang ini/. Okelah, kita akui EXO bener-bener menarik. Kita semua suka kok, ama EXO. Sama B.A.P juga, BTS, VIXX, dan lain-lain.

Waktu ada kakak kelas ngedance MAMA pas ultah sekolah, kita ngefanchant bareng-bareng. Waktu B.A.P rilis lagu baru kita nonton MV-nya bareng-bareng. Pas Bangtan Bomb rilis, kita ngakak bareng-bareng. Diskusi masalah seputar kpop juga masih. Ahhh, indahnya :’)

Jujur, ane akui ane hampir aja meluk fandom lagi. Yup, dulu fandom ini belum ada namanya, tapi sekarang namanya EXO-L. Yeah, dulu ane hampir aja jadi EXO-L, tapi ane taengseu banget ama naga burik-Kris-Wu Yifan. Soalnya gegara dia gugat esem, ane gak jadi EXO-L. Hahahahaha.

Jadi ampe sekarang, ane juga temen-temen spazzing ane―kita semua no fandom. Kita suka ama banyak grup, tapi kita gak jadi bagian dari fandom mereka. Yah, kalo sekarang sih ane kurang tau. Siapa tau salah satu dari mereka udah masuk ke salah satu fandom? Tapi rasanya rada mustahil mengingat betapa jalangnya kita ini XD Ngidol ama banyak grup, hahaha.

Jadi ya… gitu.

Gak masalah lu mau ikut darah murni, darah lumpur, darah campuran, atau jadi jalang macem ane dan noonadeul ane. Fandom itu bukan agam dimana lu gak boleh menduakannya. Selama ati dan dompet lu kuat support mereka, kenapa gak? Toh ini juga Indonesia, bukan Korea―dimana kalo lu punya lebih dari satu fandom dimusuhin.

Pesen ane gak banyak kok. Jangan asal ngebacot aja kalo nemu skandal. Jangan diliat dari sudut pandang lu aja, liat dari sudut pandang lain. Gak usah sok-sokan hebat dengan ikut ato bikin war. Respect other fans and/or fandom. Jadilah fans yang mikir, yang tau etika. Lu alay gak masalah selama lu tau batasan-batasannya.

Ingat, kpop itu hiburan ‘kan?

Advertisements

20 thoughts on “Saya Dulu Darah Murni Kini Saya Darah Lumpur Jalang”

  1. ngakak sumpah haha apalagi waktu bagian neo-neo itu BHAK masa lalu sekali haha aku gak sampe pake kosa kata nae-neo kebanyakan sih tapi sempet juga wkwkw itu sumpah deh jaman alay banget ihhhh jijik ingetnya -___- satu keuntungan, dulu aku belum berani post fic di wp, baru dibaca sama temen doang, jadi aku gak nemu tulisan nae-neoku di internet wkwk
    ngomongin fandom… emm… jujur yah, aku suka Sehun (banget sampe ke nadi-nadi haha alay) aku juga tau gimana exo semuanya hampir aku tau (kecuali hati mereka :”) tapi aku belum berani mendedikasikan diri buat jadi exo-l, bahkan waktu pada gencar bikin member card atau apalah itu (temen aku yang gak begitu suka exo bahkan bikin) aku gak bikin. bukannya gak suka apa gimana. aku mikirnya manusia itu kan bosenan, jadi dari pada nanti ribet sendiri mending gak usah kan. lagian aku bukan orang yang rela banget duitnya abis gegara beli merchandise mereka (tapi di waktu tertentu aku rela haha/plak!).
    kalau masalah konser… pastilah semua pingin, tapi anehnya aku lebih pingin liat konser bigbang dari pada exo. waktu exo konser aku gak begitu baper pingin liat, tapi waktu konser bigbang kemarin AAAKKKK aku baper gila. apalagi pas liat foto mas Ji sama raline, dan dubsmash-an seungri-raline jugak -__- apalah aku hanya seonggok fans yang cuma bisa jerit-jerit iri liat itu.
    aku bingung, ini kok malah curhat, tauk deh -__- dan aku juga gak tau komenku ada hubungannya apa enggak haha
    yaudah len, setelah ngerusuh aku cuma bisa lambai tangan lalu terbang (?)

    Liked by 1 person

    1. Hahahaha, Len dulu juga gitu. Pake nae-neo-nae-neo. Aampun, malu banget kalo inget masa alay itu xD
      Eh kita samaan loh. Waktu pada hebring pendaftaran EXO-L itu Len bodo amat. Masih gak terima sama nama fandom yang… kurang berkelas xD
      Saaaamaaaa! BIGBANG kemaren bikin potek banget dah! Apalagi Raline Shah itu!
      Terbang ke hatiku~~~~

      Liked by 1 person

      1. itu sumpah deh jaman alay banget, aku alay lagi len, di setiap fic pasti ada ‘saranghae’ gitu, semacam kek kalimat wajib wkwk
        iya len, padahal aku suka exo, tapi denger nama fandomnya langsung pasang muka cengo, dalam hati bilang ‘bukannya mereka bisa cari nama yang lebih keren ya dari ini?’. lagian katanya alasan mereka buat pake huruf L karna huruf itu ada di antara K sama M, apaan, sekarang kan cuma EXO doang :”
        IYA LEN AKU GREGETAN …
        *gak mau, aku selalu terbang kambali ke hatinya sehun haha

        Like

      2. Phuahahahaha, mantra wajib gitu ya? xD Dulu Len juga begono.lol
        Bener banget. Mungkin bisalah pake exorcism gitu /hah?/
        Hatinya Sehun udah penuh

        Liked by 1 person

      3. iya len, ya kalik masa setiap fic ada saranghaenya semua -__- sekarang dipikir-pikir jadi semakin malu-maluin jaman dulu tuh -___-
        iya, hatinya sehun emang udah penuh. PENUH SAMA AKU HAHA

        Like

  2. yup. fandom respect. sekarang jaraaaaaaaaaaaangggg banget nemu kek gini. even among the international fans. saking jarang nemu, tl yang isinya bacotan sampah itu biasa. banget. tiap comeback ada bashing. biasa. tiap postingan idol ada bashing. biasa. biasa banget. tapi lama lama eneg juga. ngapain sih ngurus-ngurusin hal yang diluar urusan kita? semua fans itu punya kehidupan sendiri. gak masuk akal juga kan nge judge apa yang gak lo rasain. sejahat apa sih multifan, selama lo sama sama suka kpop.
    kangen waktu masih masa masa adem ayem saat negara api belum menyerang. tiap hari ngomongin bias, ngayal punya romantic scene sama bias /yang bikin nyesek sampe sekarang karena ternyata bias kawin duluan/, joged joged geje bareng, yah gitu. tapi semenjak negara api menyerang, semua berubah. apasi ayas.
    len mirip hyukjae? gak caya 😦 wkwkwkwkwk

    Like

    1. Jarang nemu yg ginian? Jelas lah, Len ini ‘kan one of a kind XD
      Nah, itu dia. Kayak WTH banget hal-hal begituan diributin, dibela ampe segitunya. What for? -_-
      Bukan mirip fisik sih XD

      Like

  3. Yeay aku mampir ke blogmu~~ ^^

    Honestly akhir tahun 2014 lalu aku “kembali” mengepoi EXO dan dengan pedenya aku mendedikasikan diriku sebagai seorang EXO-L lol. Mulai dari nonton ExoST, downloadin live video, nonton variety shownya, ngikutin tentang Exo lah pokoknya. Tapi aku ga bisa beli albumnya gegara no have money dan aku lebih suka download wakakaka << mental gratisan.
    Sering baca2 tentang fakta2 Exo sampe member2nya semua. Tapi entah kenapa aku ga punya daya ingat yang kuat untuk mengingat hal itu karena aku sendiri punya banyak pikiran yang lebih penting lol.
    Curhat dikit ya, sebenernya ku udah tahu kpop tuh jaman2 SMA lah sekitar tahun 2011-2012 dan waktu itu masih suka SNSD dan suka ngikutin tuh girl group tapi ga intensif karena dari awal aku itu suka Jepang2an not a kpopers. Trus waktu Exo debut juga cuma sekedar tau aja sih wekekeke.

    Alhamdulillah waktu masuk qoriya2an aku ga "nae-neo-nae-neo"an karena bisa2 aku diketawain dan dinistain sama temen2ku xD dan alhamdulillah juga aku bikin FF itu ga terlalu banyak pake bahasa korea karena emang ga mudeng bahasanya kecuali "oppa", "unni", "saranghae" lol.
    Well dan aku juga ngerasa kalo aku bukan seorang EXO-L. Why? Aku emang ngikutin tapi entah kenapa ada rasa "malas" yang terselip dihatiku *gaya lu*. Belum lagi jaringan internet yang lemot, dan entah kenapa kata temenku aku terlihat fanatik di mata mereka. And then someone told me something : "ngefanslah sewajarnya, karena mereka juga sama-sama manusia."
    Dan aku akhirnya berusaha untuk ngefans mereka sewajarnya aja, karena kalau fanatik ditakutan akan terjadi suatu hal yang dinamakan "baper".
    Dan aku akhir2 ini ga cuma suka Exo aja ya walaupun klo aku sudaj jatuh cinta sama suatu hal itu susah banget lepasnya lol. Tapi aku ga menutup telinga untuk mendengarkan musik dari grup lain dan ternyata ada yang lebih bagus dari Exo HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA.

    Apakah aku bisa disebut darah campuran jalang? I don't know, cause it's sounds so "bad" for me tbh. Aku lebih suka dibilang "fans biasa" karena terdengar lebih baik wakakaka.
    Untuk masalah rumor, entah kenapa aku milih no comment walaupun kadang suka mengumpat, nyinyir, misuhi (?) si pembuat rumor daripada artisnya. Sering kemakan rumor2 tentang bias jadinya yaah mungkin bisa dibilang belum dewasa di umurku sekarang (bukan tua plis). Dan alhamdulillahnya beberapa temen masih mau ngingetin aku kalo itu cuma rumor wakakaa.
    Oke mungkin komenku ini menyamai ficlet/vignette kalo diteruskan. Maka dari itu saya pamit undur diri. Wasallam.

    Like

  4. Maafkan saya kak, maen kesini tanpa permisi … Hheheh ….
    Baca tulisan kakak, mengingatkan saya pada diri saya yang dua tahun lalu. 2014, di mana belum lama terjerembab dalam dunia indursti musik kpop dan suka sama EXO eh malah langsung disuguhi sama Kris yang leave. Eum,,, tapi yaudahlah, toh keputusannya dia, dia yang ngerasain. Mau nangis, tapi gak bisa XD Akhirnya nangisnya dipaksain / ini mah dodolnya atau gebleknya kelewatan XD /

    Dan saya akui, dua sering maka kosakata ‘chingu, nde, jinjja’ tapi nggak nyampe neo-nae. Tapi waktu baca kakak nulis kaya gitu, saya langsung ketawa. Hhah … kosakata itu kalau dicampur sama bahasa indonesia pasti langsung menggelitik perut. XD

    Di tambah, tahun 2014 saya mungkin eum, hebring atau riweh atau apa ya? Waktu fandom EXO muncul dan daftar. Nggak dipungguri sih, saya ikutan. Tapi dipertengahan tahun kemarin, saya mikir. Saya bukan bagian fandom. XD

    Lha orang nggak keliatann banget kaya bagian fandom. Ngetag foto, ogah-ogahan, ngetake foto yang di tag atau nulis ‘gomawo, GFT dll’ sama aja, ogah-ogahan. Sementara war, dari awal saya masuk dunia kpop atau hiburan korea, nggak suka hal begituan. Eum dari zamannya dong yi sama the great queen seondeok (asal usul saya suka kpop)

    Semakin lama, ya kaya kakak. Nggak histeris kalau ada konser dan lain-lain, apalagi scandal. Semua orang memiliki hak untuk dirinya sendiri. Eum saya sangat netral. Cuman suka lagu, yup lagu, hiburan, tapi kalau masalah grup, condong ke EXO tapi ndak mau masuk fandom lagi. Hehehe ….

    Oh ya, ini nih, fans kaya kakak yang eum, normal nggak terlalu fanatik. Good kak Len (y) ^^

    *nggak nyadar kalau panjang ocehan saya. :3

    Liked by 1 person

    1. Wks, makasih udah mampir 😀
      Kamu ngingetin ane sama salah satu meme. Di meme itu ada orang yg antusiasnya masuk dunia kpop di tahun 2014, tp kemudian dia disambut sama ruangan yg kebakaran /ngegambarin kacaunya fandom kpop di tahun 2014/ terus dia bilang “They say kpop is much of fun…” XD
      Kalo ane tahu kpop dari jaman dulu, sesudah Meteor Garden kan ada tuh Winter Sonata. Emak kepincut sama pemainnya XD Kalo yang bikin ane suka kpop itu Kim Tak Goo. Drama yang bener-bener keren. Sekarang nggak pernah ngikutin drama. Pengen sih nonton, cuma memori lappy gak muat XD
      Ane sendiri udah hampir 2 tahun nggak ngikutin perkembangan kpop. LOL

      Like

      1. HahHA iya,,, pokoknya tahun 2014 itu saya baru masuk masuknya ke dunia hiburan korea /musik maksudnya/ dan disambut…. boom! kakak tahu sendiri lah XD

        Kalau soal drama, ya dua itu. Kalau enggak salah waktu SD tahunya. Emak sama bapak malah kepincut sama si deok man XD

        Kim Tak Goo, suka sama drama ini juga. Tapi sayang waktu tayang di indosiar pas sore bentrok sama saya yang sekolahnya siang…

        Hampir 2 tahun ya, nggak ngikutin/? kalau saya mah cuman tahu dari TL, y sekedar tahu dan ber ‘oh’ ria XD

        Like

      2. Iya, tahu kok. Masih jelas tuh di memori pas ada berita Kris keluar. Kata ‘kamvret’ nggak bisa berhenti masa. lol
        Emak ane suka banget sama Won Bin dan Hyun Bin -_-
        Iya, dua tahun. Jadi ekso lagi ngapain dua tahun belakangan ini nggak tahu, siapa-siapa aja yang kambek nggak tahu, ada grup baru apa nggak tahu, ada gosip apa juga nggak tahu. Keadaan yang membuat spazzing kudu brenti sementara

        Liked by 1 person

      3. Aktor korea. Hyun Bin itu yang main di Secret Garden, kalo Won Bin itu aktor senior yang tjakepnya parah.
        .
        Ada pokoknya :3 Padahal ane juga pengen spazzing-an
        .
        Spazzing itu kata lain buat ‘ngidol’, anak cewek biasanya pake kata ‘fangirling’ tapi ane lebih suka ‘spazzing’ XD

        Liked by 1 person

      4. Oh Hyun Bin yang maen secret garden … ngerti ngerti. Won Bin. nti nti, yang pernah maen sama jong suk bukan?

        HAHAHAH kayanya kakak lebih sering spazzing dari pada saya

        Hem ya… paham paham ….

        Like

      5. Bukan, itu mah Woobin XD
        Nggak kok, kalo dulu iya, sering. Sekarang nggak pernah. Mungkin nanti ada saatnya ane bakal spazzing lagi :3

        Like

Speak up now!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s