Captain's Talk

Dasadarma Pramuka Manakah Yang Kau Dustakan?

 

 

                Well, Hari Pramuka emang udah lewat. Tapi biarin aja lah ya, Len nulis sesuatu yang berhubungan erat sama Pramuka. Judulnya seperti yang udah tertera di atas. Karena ‘nikmat Tuhan manakah yang kau dustakan?’ itu udah terlalu mainsetrum.


                Pramuka! Pramuka! Praja muda karana!

Siapa coba yang nggak kenal yel-yel yang satu itu? Dari jaman pertama ikut pramuka pas SD ampe sekarang, yel-yel-nya ya sama. Itu-itu mulu. Diulang-ulang terus ampe kadang jadi RBT di otak.

Sebenernya, pramuka itu keren. Serius. Pramuka itu keren soalnya di mana lagi kita bisa belajar life-hack selain pramuka? Otodidak atau klub pecinta alam pengecualian. I mean, kalo lu ikut pramuka dari SD pasti udah diajarin tuh tali-temali, P3K, macem-macem sandi, dan tralalala lainnya. Bukankah hal-hal semacam itu jauh lebih berguna daripada terus maenan gawai? /yang nulis kagak ngaca/

Misalkan ada accident, berbekal pengetahuan P3K kita bisa jadi orang yang nolong. Bukan jadi orang yang motoin kecelakaannya terus diunggah di sosmed. Macem-macem sandi juga bisa berguna, pas nyontek misalnya /woi/ Tapi kalo bikin contekan pake sandi kotak bakal ngehe juga ya? Maka dari itu, kuasailah huruf bahasa lain XD Misal huruf Korea ato Jepang, ntar kalo ditanya guru bilang aja ini lirik lagu. Ato huruf Arab sekalian. Jadi pas ditanya guru bilang aja “Ini do’a pak, bu.” XD /WOIIIII/ Terus buat tali-temali, ini berguna banget di kehidupan sehari-hari. Terutama kalo lu pengen nyekik orang yang sering bikin tekanan darah naik /Len, plis -_-/

Tapi entah kenapa ane jarang denger anak yang begitu senang dan mencintai kegiatan pramuka ._. Elu pada ngerasain hal yang sama nggak? Nggak tau kenapa tapi kesannya pramuka itu apa-banget, nggak penting, ngebosenin, juga melelahkan. Hayooo ngaku aja, ngerasain yang mana kalian pas ikut pramuka? 🙂

Yah, hal-hal seperti ini membuat ane berharap kedepannya pramuka di Indonesia bisa dikemas sedemikian keren-kecenya supaya orang-orang tertarik buat ikut pramuka. Bukan cuma anak sekolahan, tapi orang gede juga.

Tapi bukan itu yang bakal ane bahas di sini.

Sesuai judul artikel ini, maka ane bakal bahas dasadarma mana aja sih yang udah lu dustakan?

 

..

 

Ane yakin semua pasti udah pada tau dasadarma. Yah, minimal pernah denger kalo nggak hafal. Btw, sama. Ane juga nggak hafal.lol. Daaaaannnnn… dasadarma manakah yang kau dustakan?

  1. Taqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa

Sebagai umat beragama yang hidup di negara keagamaan, kita ‘dituntut’ buat jadi believer. Inget, believer bukan belibers -_- So believer is someone who believe in God, no matter what his/her religion is. Dan taqwa adalah mematuhi perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Pertanyaannya, lu udah taqwa ama yang bikin hidup belum? Ane mengakui kalo buat dasadarma satu ini… belum sempurna.

 

  1. Cinta alam dan kasih sayang sesama manusia

Cinta alam itu simple kok. Lu nggak harus cium-cium tanah atau pelukan ama pohon, terlebih selfie di puncak sambil bawa kertas terus kertasnya lu buang seenak udel lu! Sama sekali bukan! Mulai dari yang kecil aja deh. Kayak buang sampah pada tempatnya, bantuin emak ngurus bunga ato taman, rapihin dahan pohon depan/belakang rumah, dan lain-lain. Yaaahh, sesederhana itu buat mencintai alam. Start it from simple things. Udah lu lakuin?

Sayang sesama manusia. Yaaah, meski adaaaaaa aja orang nyebelin yang pengen ane tabok pake sendal ato ane setrika, walau Len ini sukaaaaa banget bully temen, tapi Len ini ‘kan anaknya baik hati /cuih!/ dan pemaaf juga tak pendendam… jadi yaaa meski awalnya ‘panas’ pada akhirnya tetep cooling down. Ane sayang kok ama sesama manusia, kalo nggak dari dulu udah ane abisi semua manusia di bumi ini. Hahahaha.

 

  1. Patriot yang sopan dan ksatria

Patriot itu menurut KBBI adalah pecinta (pembela) tanah air. Sudahkah lu mencintai bangsa lu sendiri meski bangsa ini masih bobrok? Jangan sampe kecintaan lu ama budaya luar bikin lu lupa ama budaya lu sendiri ya? /ngomong ama readers dan diri sendiri/ Buat membela tanah air juga kita nggak perlu angkat senjata kayak jaman dulu. Menurut ane, sekarang ini lebih dibutuhkan aksi dalam membela tanah air daripada banyak bacot.

Contoh, pas Reog Ponorogo diklaim ama tetangga sebelah. Masyarakat Indonesia berang? JELAS! Yang koar-koar di media banyak. Nggak salah kok. Tapi ane lebih salut lagi sama orang yang mau belajar buat melestarikan Reog ini 🙂

Sopan? Sopan? Errrr, ane nggak yakin ane bisa dikata bocah yang sopan. I mean, please deh ahhh… bocah tengil kagak tau malu kayak gini dibilang… sopan? Bukan berarti ane berperilaku seenak jidat juga ya -_-

Ksatria menurut KBBI itu 1. orang (prajurit, perwira) yang gagah berani; pemberani. 2. Kasta kedua dalam agama Hindu; kasta bangsawan atau kasta prajurit. Kasta ksatria merupakan bangsawan dan tokoh masyarakat yang bertugas sebagai penegak keamanan, penegak keadilan, pemimpin masyarakat, pembela kaum tertindas atau kaum lemah karena ketidakadilan dan ketidakbenaran.

Oke, kita emang bukan Power Rangers, Ultraman, Bima-X, atau Saras 008 yang bisa berubah dan memperjuangkan keadilan melawan musuh-musuh jahat aneka rupa. But! Seenggaknya kita bisa lebih peduli dan peka ama sekitar. Kita bantu mereka yang di bawah kita, kita junjung tinggi keadilan yang sekarang udah kayak pisau. Tajam di bawah, tumpul di atas.

 

  1. Patuh dan suka bermusyawarah

Yang ini NGAKAK! Patuh? Patuh? Patuh?! HOMINAAAAA! Len itu bukan tipe anak yang gampang nurut! XD Ngenyel, keukeuh, ntar kalo kena batunya baru nyaho dah. Dibilangin ini itu, di mulut bilangnya ‘iya’ tapi hati nanti dongkol. Terus punya pemikiran sendiri yang bertentangan banget. Jangan ditiru. Ane lagi berusaha ngilangin tabiat satu ini.

Suka bermusyawarah? Errr, nggak terlalu soalnya ane nggak begitu suka kalo kumpul orang banyak dan irit ngomong (pengecualian buat konco kenthel ane dimana kalo ngumpul-ngumpul itu surga dunia dan bisa ngebacot berjam-jam). Apalagi kalo orang-orangnya kolot, nggak berpikiran terbuka, seenak jidat, bahasannya melenceng, pake urat, okay… I’m so done with this -_- Ini juga kenapa ane kurang suka musyawarah, karena kebanyakan orang begitu; ngeselin, seenaknya sendiri, berpikiran sempit.

 

  1. Rela menolong dan tabah

Aduuuhhhh ini maaahhh udah jelas teramalkan dengan baik! Ane suka nolong, kalo pas lagi mood dan nggak males aja /slap/. Ikhlas tulus udah pasti walau kadang ada udang di balik batu juga /WOIIII/ XD

Dan tabah. Aduh, ini jangan ditanya. Ditinggal ama doi gitu aja tanpa kejelasan gimana perasaan doi ke ane aja, ane tabah kok :”)

 

  1. Rajin, trampil, dan gembira

Rajin? Coret. Kalo liat temen lagi makan buku pelajaran sementara sini makannya komik, fanfiksi, haha-hihi, browsing artikel yang dikata nggak guna, ane suka pundung sendiri. Kenapa mak, kenapa?! Kenapa anakmu ini nggak bisa rajin kayak anak laen?!

Trampil? Boleh lah. Gembira? Kadang ane gembiranya terlalu. Kayak pas liat bias ato chara anime favorit nongol, atau fanart mereka yang gambarannya dewa atau yang rada ahem. Ato pas liat temen jatoh ato malu. Di saat seperti itu saya merasa amat bahagia /kejam/

 

  1. Hemat, cermat, bersahaja

Ngomongin soal hemat, ane orangnya hemat. Mengutamakan membeli apa yang dibutuhkan daripada diinginkan sesuai daftar prioritas /tsah!/. Ta-pi… kalo soal makanan ane kibarin bendera putih -_- udah nggak terhitung berapa kali kantong ini jebol cuma demi memuaskan cacing-cacing di perut /ps: ane nggak cacingan. Ini hanya perumpamaan/

Cermat? Orang serampangan macem ane ini sukanya miss. Cermatnya malah teralihkan ke hal-hal lain. Kayak jerawat di jidat temen, atau pelangi di kedua matamu 😉 #eaaaa

Bersahaja itu sederhana, tidak melebih-lebihkan. Yaa kalo kemampuan lu segitu dalam penampilan (beli baju dan tralala) misalnya, ya udah segitu aja. Nggak perlu tampil wow-pantastik-beibi. Sudahkah? Ingat, segala yang berlebihan itu tidak baik /tsah/

 

  1. Disiplin, berani, dan setia

Kata pertama itu penerapannya masih susah ane lakuin /sigh/ diri ini masih aja kalah ama bisikan-bisikan setan yang mengendurkan semangat dan komitmen diri.

Berani itu bukan berarti lu nggak takut apapun. Tapi gimana cara lu buat mengatasi ketakutan itu. So, it’s okay if you afraid of something. Being brave doesn’t mean you don’t have any fear towards anything. Ketika lu berhasil menguasai rasa takut lu, lu udah berani 😉

Setia? THE HELL! YANG INI NGGAK USAH DITANYA! ‘Kan Len ini orangnya setia /kedipkedipgenit/. Sama doi yang udah jelas-jelas nggak demen ane aja, ane masih setia dalam hati lhoo :’) /WOI/

 

  1. Bertanggungjawab dan dapat dipercaya

Bertanggungjawab itu artinya nggak lari dari amanah yang dipercayakan ama kita ‘kan? Nggak lari dari kesalahan yang udah kita perbuat ‘kan? Mari koreksi diri sendiri. Apakah kita masih bersikap layaknya pengecut yang suka lempar batu sembunyi tangan?

Nah, ini nih… hal paling mahal di dunia ini yang nggak bisa dibeli sama duit; kepercayaan. Ada yang bilang kepercayaan itu kayak piring. Sekalinya pecah nggak bakal sama lagi. Emang bener adanya.

Menurut ane, orang yang membangun kepercayaan orang lain akan dirinya itu professional. Membangun kepercayaan itu nggak gampang.

Jadi nggak usah takut buat mempercayakan masa depanmu ke aku /LEN! PLIS!/

 

  1. Suci dalam pikiran, perkataan, dan perbuatan

Entah kenapa… dari kesepuluh dasadarma, nomer sepuluh ini yang PALING NAMPAR!!!! HAHAHAHAHAHA! XDDDD

Suci dalam pikiran? Ohhh, pikiran ini udah terkontaminasi semenjak tahu ahemituahem. Sejak tau apa itu fanfiksi rated M, NC, dan kawan-kawan. Sejak bayangin ahemahem ama bias. /plok/ Dalam perkataan? Duh, sukanya aja belajar bahasan pisuhan dalam bahasa asing (biar aman kalo mau ngatain orang) -_- Dalam perbuatan? Kadang ni mata bisa jadi autofocus ke ‘itu’, liat bias sensual dikit aja udah teriak, liat anime ecchi, fanart yang rada ahem sampe AHEM.

Duh, kotor gila! XDDD Ya Tuhan, maafkan hamba-Mu yang berkubang dalam dosa ini!!

Sudah jelas, dasadarma ke-sepuluh ini adalah dasadarma yang paling ane dustakan :”)

 

..

 

So, that’s all. See? Sebenernya Pramuka itu baik kok. Aslinya fun dan bermanfaat banget. Buktinya bisa kita liat dari Dasadarma yang ada. Bukankah ke-sepuluh dasadarma itu semuanya mengajarkan kebaikan?

Coba deh, bayangin kalo kita berhasil mengamalkan kesemua dasadarma itu. I think it’d be NICE! Yang ada nantinya adalah anak-anak yang sopan, berani, jujur, kebanggan semua orang tua, dan kagak mesum XD Sungguh kontras dengan… siapa? Kontras dengan siapa? Isi sendiri aja 🙂

Mari introspeksi bersama. Benahin yang kagak bener meski itu SYUSYAH XD

Dan sekarang, jawab pertanyaan ane: dasadarma manakah yang kau dustakan?

Advertisements

59 thoughts on “Dasadarma Pramuka Manakah Yang Kau Dustakan?”

  1. SAMA. SEPULUH.
    iya sepuluh. diantara semua angkatan pramuka wa, wa paling bejad. bahkan diantara para cowok. salahkan para obba yang selalu menbuat salah fokus.
    tapi untungnya yang lain bisa direalisasikan. meski gayakin nomer satu juga bisa di realisasi-in, secara wa anaknya bejad gak ketulungan.
    jadi kangen masa masa pramuka doh. ngakak bareng, di tes mental bareng, tes fisik bareng, bikin acara bareng, yaw kangen :’)
    dan buat dasadharma ke 3, patriot yang sopan dan ksatria. patriot.
    ini nih yang bikin kesel. banyak yang bilang wa gacocok jadi anggota pramuka karena suka kebudayaan luar. chill. suka gedeg. kaya sendirinya udah bener. emang mereka udah tau gimana cara nyanyiin indonesia raya yang bener? udah tahu gimana menyikapi tanggapan negara lain terhadap indonesia? think again.

    len ini semacam pengamat politik ya, apa apa tau, wks  ̄ω ̄

    Like

    1. HAHAHAHAHAHA. Kita bukan mesum, hanya imajinatif /WTH!/ XD
      Halah, mereka yg sok-sokan ngejek, sok-sokan nasionalis apa hafal pancasila? Apa tau sejarah bangsa kita? -_- Yaaa walau Len nggak jago-jago amat macem sejarawan sih.
      Hahahahaha, yaaa begitulah 😀

      Like

  2. entahlah len
    keknya aku sering mendustakan beberapa poin dasa darma di atas…
    paling gak aku tau lah batesan-batesan jadi anak nakal tuh gimana (aku gak nakal, aku anak baik hati yang kalok duduk manis banget) (kalok berdiri ganas/dor!/gak ding boong)
    jadi bingung mau komen apa, karna, yah, aku malah lebih menjurus ke terharu sih karna inget mas-mas dan mbak-mbak pembimbig yang rela diketawain sampe perut sakit tapi masih mau ngajar pula.. jasa mereka begitu besar *lalu tepuk pramuka*
    dan
    dan
    dan
    dan
    dan
    aku gak tau mau komen apa lagi haha ampun deh -________-
    semoga aja kesepuluh dasa darma itu gak aku dustain suatu saat nanti wkwk suatu saat nanti :”’)

    Like

  3. AKu dulu aktif pramuka, dan merasa kalau pra.uka harus dikembangkan serta nanamin rasa cinta pramuka ke adik didik biar mereka punya aktifitas positif sekaligus jiwa patriot. Tapi lihat oknum pramuma di gugus depan tempatku jadi ilfil aja, ternyata organisasi kayak Pramuka gag selamanya suci. Well ini curhat, wkwkwkw. Intinya pramuka di Indonesia harus maju, bukan sekedar ekstra disekolah, tapi oramuka itu wujudnya pemuda bangsa.

    Like

    1. Aih aih, sama. Aku liat kakak-kakak kelas yg jadi dewan ambalan juga kadang suka gimanaaaa gitu, wahahahaha
      Aku juga curhat kok disini, hohoho. Yup, setuju banget 🙂

      Liked by 1 person

  4. Pramuka eum Pramuka ya, iya Pramuka. Pramuka yang itu kan, iya Pramuka yang itu. Yang pakaiannya dominasi warna coklat, iya coklat… Oh Pramuka ….

    Hafal dasadharma? hafal. Udah dipraktekin semua? Eum, belum …. terutama 3, patriot dan ksatria. Saya, eum sejak kapan jadi begini. Budaya aseli? Saya nggak tahu gimana cara mempertahaninnya. Mengingat saya orang yang eum, rada introvert. Jadi rada keganggu kalau harus keluar dan eum ya,, ngikutin beberapa kegiatan masyarakat. Aktif ya cuman di sekolah. Jadi kalau saya ditanyai tentang budaya tradisional, mungkin skornya hanya 4 dari sepuluh :3

    Pramuka, menyenangkan, banyak kegiatan, kekeluargaan/? dan terakhir egois. Btw, dengan kakak nulis ini dan aku baca. EUm ya, jiwa kemarahan saya tentang pramuka di beberapa tahun silam, bangkir lagi. Walaupun sekarang masih tetap ikut pramuka. Iya, pramuka. Hanya sekedar anggota pramuka XD

    Liked by 1 person

    1. Sama, ane juga cenderung introvert jadi yaaaa begitulah…
      Pramuka sebenernya nyenengin sih, cuma entah kenapa pengalaman pramuka yang ane dapet itu kebanyakan apa-banget semua XD

      Liked by 1 person

      1. Heheh samaan kak

        Iya kak, apalagi sewaktu SMP. Duh akit ati nya masih sampe berbekas. Berharap di SMK ini nggak keulang lagi, tapi tercium akan terulang XD

        Like

  5. Len.. plis jawab ini.
    Kenapa postingan2 ente selalu atau kebanyakan “ane banget”, yg membuat diri ini selalu gatahan mau bercurcol ria dikolom komentar? KENAPA LEN?? 😥
    😀 😀

    Bentar ya~ kalo ktemu wayfay gratis lagi, ane lanjutkan komentar ini. mau ngetik di ms word dlu 😉 😀 kkkk~

    Liked by 1 person

  6. Okeh. Pramuka. Iya, pramuka.
    Tapi, mari kita jawab dulu pertanyaan Len 😀 “Dasadarma mmanakah yang kau dustakan?”
    Didustakannya setengah2 gimana dong? 😀
    Satu, msh suka banget keteteran. Tiga, patriot dan ksatria, ane punya cara sendiri disini Sopan? Sama org2 yg gak dikenal mungkin. Tp, klo yg deket~ gak jamin!. Empat~ patuhnya itu loh. Ane pen jedotin pala ke tembok :v tapi, ane suka bermusyawarah. Meskipun itu cobaan banget, kadang2 :D. Enam~ Rajin? Ohmy.. Terampil? Ngikut kalo lagi rajin aja. Gembira? Over kayaknya 😀 lol. Tujuh. Masya Allah~ hematnya itu loh. Diri ini masih suka keteteran membedakan prioritas dan non prioritas. Wkwk. Delapan~ Disiplin boro-boro. Berani, bolehlah. Setia? Kurang apa ane disini? 😥 xd . Sembilan, ini bener2 lagi dibangun. Dan #skip 😀 wkwk
    Sebenernya yg menarik perhatian ane bukan Dasadarma nya Len. Tapi, ya.. Pramukanya itu.
    Macem yg Len blg, pramuka itu baik. Ya, jelas kan? Semua orang jg udh tau.
    Tapi, dalam penerapannya. Pada kenyataannya, banyak yg gak jalan sesuai dgn kode etik kehormatan pramuka itu sendiri. Ini curcol, Len. Berdasarkan kenyataan yg ane terima 😥
    Ane ini anak pramuka. Sampe skrg jg msh mau ngaku anak pramuka. Cuma, sejak Negara api menyerang /eh/ sejak hal2 yg gak seharusnya itu masuk kedalam anggota, yaa.. akhirnya banyak yg jadi korban. Bukan korban scr fisik sih, tp secara moral. Yaa, gimana adek2nya mau taat dan gak mendustakan poin2 diatas kalo yg nunjukin aja malah bersikap sebaliknya. WTH!
    Yaa Allah, ampuni bocah ini yg ngerocos terus ttg org /plak/
    Sering miris kalo udah kayak gitu. Tapi, skali lagi, diri ini juga mau apa? Nyalahin mereka, emang ane udah ngelakuin apa? Itu juga gak nyelesain apa2 kan? Huft -_- sampe2 vakum udah hampir setahun ini.
    Tapi, masih ada kok yg niatannya bener2 dan emang mencerminkan pramuka meskipun sbg manusia ttep gak akn ada yg sampe ke level sempurna kan? 😀 Cuma kalah banyak emang sama yg kerjaannya pecicilan doang. Modus banyak dan errr~ udah ah. Dan virus itu akhirnya berhasil menyerang dedek2 yg emg antibodinya tipis sma godaan macem begitu. Ugh.
    Aduh, ini ngomong gini emg ane ada diposisi mana 😡 Baik-baik amat jg enggak.
    Yang disayangkan banget itu, pengaruh yg dibawa ke org laen loh. Kalo lo doang yg gitu, yaudah. Tp kalo anak org yg diajakin jadi gak bener kan kamvret! Sayang kan adek2nya 😥
    Bisanya cuma berbagi sama kakak pembina ttg hal2 itu. Makasih bgt buat kakak Pembina yg selalu tanggap sama keluhan2 ane selama ini. Alhamdulillah hasilnya dikit2 ada 😀
    Dan pada akhirnya, ane tetep masih harus bersyukur, krna jaman ane gak terlalu gitu2 amat. Org2nya msh baik2 aja. Apalagi soal kenangan didalamnya… emak… kakak yg onoh senyumnya belom ilang2 dari kepala smpe skrg. Bhaks~ 😀 Kalo di pramuka mah, kenangannya lengkap. Dari yg enak sampe yg enek ada.
    Jadi rindu camping 😥 Hiks~ gak berpatsipasi di satupun jambore ranting yg udh selesai. Anak pramuka macam apa kau ini, Nad?!
    Over all, daku berterima kasih krna di pertemukan dgn tulisan kamu ini loh Len 😀
    Jadi bnyak mikir. “Dasadarma yang manakah yang kau dustakan?” Masya Allah.
    Belom lagi yg ngeselin2 itu. belom lagi kenangan2 sama temen2. Belom lagi kenangan sama kak—- /STOP!/
    Yang pasti, mari memperbaiki diri aja lah. Semangat JOSS—jomblo sampe sah /tsah/ Lu aja kali Nad :v /ditembak/ /dor/
    Ane ngakak liat wordcount nya :v 😀 wkwkwkwk. Maap Len 😀

    Liked by 1 person

    1. KENAPA LU NYEKIP DASADARMA KESEPULUH HAYO? XD XD XD XD XD
      Nah, itu dia. Ane juga sebel tuh ama yang begituan. Tapi apa daya, ane bisa diglongin tipe laid-back person yang mau kejadian apa juga EGP. Like the hell I care … selama itu nggak mengusik ane, ya terserah /astaga, ternyata diri ini cukup apatis -_- XD /
      CIEEEE YANG BELUM BISA MENGHAPUS SENYUMNYA DARI KENANGAN~~~~ /lalu diiket di tepian jurang/ Ah, sini sama kok. Senyumnya senpai satu itu juga belum bisa ilang /duagh!/
      Nad, kok lu baca tulisan ane jadi nyebut gitu ya? Apakah ane lebih mempan daripada pemuka agama dalam hal mengingatkan elu sama Yang Maha Kuasa? XD LOLOLOLOL
      Nape minta maaf elah? Yang harusnya minta maaf ya ane inilah, lu komen sepanjang jalan kenangan ane balesnya singkat begini bikos ngakak terus ampe speechless :v

      Liked by 1 person

      1. Yaa kalo di sekip berarti lewat dongs :p
        Kadang2 ane berharap dikasih jiwa apatis dikiiitt gitu.. biar gak perlu baperan sma yg begitu2an. tp, apalah daya diri ini diciptakan dgn tingkat kepekaan diatas rata2 :”)
        Udah ah, senpai2nya sekip dah sekip :”)))
        Errrr~~ kenapa ya?
        Gini loh Len.. ane ini lebih cepet ngefek kalo dikasih peringatan atau apalah itu dengan cara yg gamblang. lebih cepet mudeng dari pada kebanyakan teori. masuk keluar gak ada yg nyangkut :v 😀 LOLOLOL
        Serius ngakak sampe speechless?? 😀 wkwkwk. ane yg ngetik jg ngakak pas baca ulang. LOL

        Like

      2. Ah, gak mau. gak mau~ sok2 misterius cem Len /dilempar/
        Bagi2nya lewat mana nih? :v
        LAPERR LEN, ANE LAGI LAPERRR :v
        Yang sakit2 lebih cepet berefek ya 😀
        Len, punya media chat lain kagak?

        Like

      3. Kenapa bawa-bawa misterius coba? Salahnya apa coba? Salahin mister-terius dong, jangan mis-terius mulu /apa ini?/
        Lewat hati XD /eaaaa/
        SAMA WOY! NASI HABIS PULA!

        Kagak ada. Imel nih adanya

        Like

      4. Len, disini cerah tibatiba mendung ada apa yah? :v
        Kode pos hatinya mana Len? /plak/
        ANE INI BELOM MAKAN. NASINYA UDAH DIABISIN SAMA LEN INI -___- /timpukin Len pake tempat nasi(?)/ /kemudian ane dipress/
        Imel deh imel 😀

        Like

      5. Kalo hujan, mendung, keingetnya sama kouhai masa -_- :v
        Okeh. Etapi, ini jdi bingung mau ngomong apa d email T.T kkk~

        Like

Speak up now!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s