Reblogged Post(s)

[Review Movie] Glory Day — One Way Trip

gloryday

 

 

Masih berbekal koneksi internet di tempat kerja, ane akhirnya berhasil mengunduh filmnya Suho yang judulnya Glory Day (One Way Trip). Akhirnya bisa punya juga. Malemnya ane masih belum mood buat nonton ini film, soalnya masih ada tanggungan anime Prince of Stride. Jadi kelarin animenya dulu, baru nonton filmnya.

Akhirnya animenya kelar. Sekarang giliran liat aktingnya si nista-able leader satu itu. Waktu itu masih bulan puasa (masuk di minggu-minggu akhir) dan udah hampir jam lima pagi dan ane bertekad buat nyicil nonton Glory Day sebelum berangkat kerja. Jadilah ane nonton tu film.

Film dibuka dengan adegan keempat pemeran utama yang keliatan seneng-seneng di pantai sambil lari-lari tjakep dan nggak lupa tebar pesona ke kamera. Damn Junmen and his pedo-smile! Dasar makhluk satu itu bisanya bikin dosa ane nambah bikos ane bawaannya pengen ngumpat kalo liat dia.

Kemudian umpatan-umpatan ane tersuarakan. Bukan karena ane ngumpat secara lisan. Tapi scene berganti dan bapak-bapak polisi di film inilah yang mengumpati keempat pemeran utama. Bapak-bapak polisi ini ngejar keempat pemeran utama dan bikin ane bertanya-tanya, kira-kira tindak kriminal apakah yang udah dilakukan keempat pemeran utama ini? Mungkinkah mereka nyolong es degan di pantai tadi? Atau mereka habis ngegodain mbak-mbak berbikini?

Dialog selanjutnya bikin ane makin kepo, sebenernya mereka udah ngelakuin apa sih kok ampe dikejar-kejar gitu? Apalagi di sini Junmen bilang buat nyerahin diri aja karena mereka nggak salah. Tapi ketiga temennya kayak nggak mau. Ada juga yang bilang gawat kalo orang rumah tahu. Ada juga yang ngusulin buat berpencar aja. Jadi ane harus percaya yang mana?

Akhirnya mereka berempat berpencar. Si Jisoo yang jadi Yongbi di sini lari bareng Junmen yang jadi Sangwoo. Biar polisinya makin pada bingung, duo ini mutusin buat mencar lagi. Junmen ke kanan dan Jisoo ke kiri.

Biasa aja.

Polisinya mana?

Ini ceritanya soal apaan sih?

Lalu kemudian …

BRAAKKK!

EH KAMVRET! KECELAKAAN!

Feeling ane udah nggak enak begitu liat scene ini. Nggak. Jangan bilang apa yang ane pikirin kejadian beneran. Nggak. Jangan. Plis. Jangan.

Kamvret! Ni polisi kenapa harus nongol sekarang sih?! Tunggu, yang kecelakaan tadi bukan Junmen kan? Bukan kan?

No.

No.

Please.

No.

Don’t.

Junmen.

Please tell me you’re okay.

No.

NO!

KAMVRET! JUNMEN BENERAN KECELAKAAN! FAK! YANG NABRAK MAEN LARI! BALIK LU WOY! 119! 119! PANGGIL 119! AMBULANS! CALL ANYTHING-ANYONE TO SAVE JUNMEN! EH POLISI KAMVRET! NGAPAIN LU BERDUA CUMA BERDIRI DI SANA?! PANGGIL SAPA KEK! LU BERDUA BAWA RADIO KAN? KASIH TAHU ADA KASUS TABRAK LARI DONG! SURUH SATUAN LU BUAT NGEJAR PELAKUNYA!

ITU JUNMEN KECELAKAAN LHO. DIA BERDARAH PLIS. PLIS. TELEPON AMBULANS. PETUGAS MEDIS. SIAPAPUN. NYEGAT MOBIL ATO KALO PERLU LU CARI GEROBAK SONO BUAT BAWA JUNMEN KE RS. EH DASAR PETUGAS KAMVRET! NGAPAIN MALAH NAHAN YONGBI? DI DEPAN LU ADA ORANG SEKARAT ELAH! JUNMEN SEKARAT WOY! DIMANA PERIKEMANUSIAAN LU BERDUA?! JUNMEN, NO, JUNMEN. GAAAAWWWDDD! PLIS LAH, MINIMAL BRENTIIN PENDARAHANNYA. HE’S FUCKING BLEEDING RIGHT NOW! AT LEAST TRY TO DO SOMETHING TO STOP HIS BLEEDING FOR THE GODDAMN’S SAKE!

AARRRRGGGGHHHHH!

AAAARRRRRGGHHHHHHH!

AAAAARRRGGGGGGGHHHHHH!

Kamvret! Niatnya nyicil nonton biar bisa menjalani hari dengan lebih semangat, ini yang ada malah semangatnya jatoh sejatoh-jatohnya! #akutuhgakbisadiginiin

Oke, kokoro-ku nggak slamet lagi gegara Junmen yang ketabrak. Mood-ku wis ambyar sak ambyar-ambyare! Bacut kelara akune!

Dan setelah itu ane buru-buru nutup filmnya, nutup laptop, dan review ini selesai sampai di sini aja.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Nggak.

Emang setelah scene Junmen kecelakaan itu ane nutup laptop ane. Bahkan ane trauma buat liat film itu lagi. Butuh waktu buat ane buat menguatkan kokoro ane sebelum akhirnya ane mau lanjutin nonton film ini.

In the end, ane lanjutin nonton ini film pas malem Minggu. Tentunya dengan nyekip-nyekip adegan awal. Jangan ingatkan ane sama kejadian kamvret dimana ada orang kecelakaan dan di sana dua orang petugas malah nggak ngapa-ngapain! -______-

 

 

Jadi di film ini ceritanya ada empat sekawan; Jisoo sebagai Yongbi, Junmen sebagai Sangwoo, Ryu Junyeol sebagai Jigong (demi apa ane warbyazah ngakak pas tau namanya jigong XD ), dan Kim Heechan sebagai Dooman.

Dooman ini masih SMA, maknae di antara mereka berempat. Sementara Jigong ini punya emak yang sukanya nyuruh anaknya belajar ampe kering biar bisa masuk PTN. Tipe emak-emak kaya-bawel yang demen rumpi gitu deh. Si Junmen alias Sangwoo ini jadi holang miskin (liat Junmen mungutin barang rongsokan bikin ane bahagia banget sumvah XD ) yang cuma tinggal bareng neneknya. Dan daripada kuliah, Junmen lebih pilih buat masuk kemiliteran. Terakhir, si Yongbi ini nggak kuliah dan lebih pilih kerja di tempat abangnya.

Ceritanya mereka berempat ini mau kabur jalan-jalan-ketje ke Pohang selama dua hari satu malem sebelum Junmen masuk ke kemiliteran. Scenescene awal soal empat sekawan ini cukup lucu dan menghibur. Cukuplah buat ngebikin ane lupa kalo tadi si Junmen ini sekarat. Keempat sekawan ini terus minum-minum dan pergi ke dermaga gitu.

Di dermaga ini mereka liat ‘mobil bergoyang’. Namanya juga cowok, udah gede pula, jelas mereka kepo. Mereka berempat di dalem mobil mereka deketin tuh mobil bergoyang. Dikiranya di tu mobil ada orang lagi ahem-ahem, eeehhh taunya yang keluar tu cewek yang lagi dipukuli sama cowok yang ternyata suaminya.

Si Yongbi yang keluar lebih dulu buat nyelametin ni cewek disusul ketiga temennya. Si cewek yang dipukuli kabur dan mereka berempat berantem sama suami ni cewek ini. Sampe akhirnya nggak sengaja di Dooman jatoh diperahu sama suami si cewek. Habis itu mereka kabur. Dan nggak disangka-sangka, suaminya si cewek ini meninggal.

Sekarang udah jelas kenapa ada adegan kejar-kejaran di awal. Ini bukan karena mereka nyolong es degan atau lupa bayar cakwe, tapi mereka berempat dituduh melakukan penyerangan. Mereka bertigapun diseret ke kantor polisi buat dimintai keterangan. Iya, tiga. Minus Junmen soalnya dia kan lagi nggak sadar dan harus dioperasi.

The shit thing is, waktu penyelidikan nggak ada yang percaya kalo mereka bertiga ini udah nyelametin cewek yang mengalami KDRT. Ada sih satu petugas yang percaya, tapi nggak ada bukti yang kuat. Another shit thing is, si cewek yang diselametin mereka berempat malah ngomong kejadian yang sebaliknya. SHE LIED! You bitch! Belum abis nih shit thing-nya. Another shit thing is, di TKP nggak ada cctv ataupun saksi buat menguatkan kesaksian tiga sekawan.

Ternyata, si cewek yang diselametin ini penyiar berita terkenal dan atasannya bisa dibilang punya pengaruh kuat. Jadi pasti udah ketebaklah ya, atasannya minta supaya para polisi nyembunyiin kasus ini (dimana si penyiar ketahuan selingkuh dan dipukuli suaminya). Konflik semakin pelik aja soalnya dari ketiga sekawan ini nggak mau dijadiin tersangka (karena emang gitu kenyataannya) tapi keadaan ngebuat mereka mau nggak mau jadi tersangka. Nah lho?

Si Dooman ama Jigong mah enak. Dooman bapaknya pelatih baseball, ngasih duit ke petugas mah gampang. Bapaknya Jigong juga pengusaha, ngasih kartu nama kelar. Lah si Yongbi pan cuma orang biasa. Dia juga dipojokin di sini, semua yang jelek-jelek dijatohin ke dia, bahkan kedua temennya dibujuk ama orang tua mereka supaya bilang kalo Yongbi pelakunya, Yongbi dalangnya. Itu semua kejadian soalnya mereka tahu kalo bapaknya Yongbi ini dipenjara. Ketahuan deh di sini kalo Yongbi dulunya jadi saksi KDRT bapaknya ke ibunya jadi itulah kenapa Yongbi nyelametin si cewek; bikos dia nggak mau ada korban selain ibunya. Tapi apa?! Si ceweknya nggak tahu terima kasih! Dasar iblis!

Penyelidikan juga kurang lengkap soalnya Junmen yang juga ada di TKP masih belum sadar selesai operasi.

My kokoro wasn’t in its shape anymore.

Why? Why? Kenapa pada mojokin Yongbi? He’s a good boy. Just because his father is imprisoned, doesn’t mean that he’s a bad person, right?

Persahabatan mereka yang mulai goyah bikin ane semakin sesak. Kalo lu lebih milih setia kawan, lu bakalan nggak slamet. Tapi kalo lu ngorbanin temen lu, lu bakal slamet. Kelihatan timpang dan sederhana emang. Tapi itu pilihan yang nyiksa batin pake banget. Buat orang yang masih punya rasa simpati lho ya.

Tiga sekawan ini akhirnya dipindahin ke semacam pusat penahanan gitu. Di dalem bus, mereka saling nyalahin. Bahkan Jigong ama Dooman udah blak-blakan minta Yongbi supaya Yongbi ngaku jadi pelaku. GOSH! What the heck?! It’s tearing my heart when I know this! Teganya kalian ngumpanin temen sendiri supaya selamet. Hh, cukup tahu aja kalo rasa setia kawan kalian itu setipis tisu toilet. Atau lebih tipis lagi.

Rasa-rasanya belum cukup kokoro ane tercabik-cabik liat persahabatan mereka yang mulai terkoyak, si Jigong malah usul, “Gimana kalo kita nyalahin Sangwoo aja?”

DASAR BADAK! STOPKONTAK! STEKER! PANCI!

Yongbi nggak terima.

Dooman diem aja.

Terus mereka bertiga adu jotos.

Bus yang bawa mereka berhenti.

Ketiganya berniat kabur tapi percuma aja. Mereka bertiga diiket dan selain itu, mereka bertiga juga dihajar-dipukuli habis-habisan sama petugas Oh.

Shit. This scene makes my eyes goes hot and glassy.

Ane tahu, mereka sebenernya nggak pengen nyalahin atau nunjuk salah satu dari mereka sebagai tersangka. Tapi mereka nggak ada pilihan lain. Ini bukan masalah kecil yang bakal selesai pake jalan nego, duit, atau sejenisnya. TAPI TETEP AJA! Ide buat ngumpanin satu temen buat jadi tersangka itu HINA BANGET!

Belum cukup nyeseknya.

Makin tambah nyesek lagi waktu Yongbi berhalusinasi soal Sangwoo alias Junmen. Waktu Sangwoo di halusinasi Yongbi bilang, “Lu bilang lu bakal balik kan? Kenapa lu nggak balik? Lu kan udah janji ama gue.” Yang kemudian dibales Yongbi sambil mewek, “Sorry, gue nggak bisa balik.”

Fix. Kokoro ane nggak slamet. DAMN THOSE DAMN FEELINGS! /kipasin mata/

Kalo mikir ini udah nyesek, kalian salah besar. Big wrong.

Karena apa?

Karena di pengadilan, ketiganya mutusin buat bilang kalo Sangwoo-lah pelakunya.

Oke.

Anjir.

KAMVRET!

DASAR BEDEBAH SIALAN KALIAN! TEGANYA … TEGANYA KALIAN NGORBANIN TEMEN SENDIRI! DASAR KEPARAT! STOPKONTAK! PANCI!

Yampun Junmen alias Sangwoo, dosa apa lu dimari Nak? Udah ditabrak, nggak langsung ditolong atau dipanggilin ambulans, eeehhh ini masih belom sadar habis operasi malah ditunjuk jadi tersangka utama padahal lu nggak salah apa-apa. Duh … T_T

Waktu ane kira ni film udah kelar, ane salah.

Scene berganti ke sebuah tempat yang penuh ama orang-orang pake jas dan atau hanbok item dan disana ada Yongbi. Nggak tahu kenapa feeling ane udah bunyiin alarm. Kokoro ane di dalem juga udah jumpalitan macem marsupilami. Udah jelas kalo ini tuh acara pemakaman dan bukannya selametan.

Nggak.

Jangan bilang …

Nggak.

Nggak mungkin.

Plis, pikiranku … khianati diriku untuk kali ini.

Plis.

Plis.

Hey! That ain’t gonna happen, right?

Right?

Right?

Tunggu. Itu mbahnya Sangwoo!

Nggak.

Lu pasti bercanda /yaoming face/

Plis, ini nggak lucu.

Sangwoo nggak mungkin ma―

KAMVRET! ANYING! DAMN! ITU KENAPA SANGWOO MATI WOOIIII?! YA AMPUN! ITU SANGWOO MATI! SANGWOO! JUNMEN! MATI. DIA MATI. DIA MATI. MATI. BYE.

Fix. Kokoro ane beneran nggak slamet. Kokoro ane remuk redam dan berakhir jadi remah-remah dan sebentar lagi jadi butiran debu! T____________T

Filmnya pun kelar. What a twist! Kamvret!

Tapi sumpah serapah ane dan kokoro ane yang jadi butiran debu masih berlanjut. Ane ngomong ‘kamvret’ terus-terusan seakan-akan ‘kamvret’ adalah satu-satunya kata yang ane tahu. Dan tanpa sadar, mata ini udah berkaca-kaca.

Nggak rela Sangwoo mati. Banget. Nggak.rela.banget.

Tapi kalo dipikir-pikir, this is the best for Sangwoo. Kalo dia sadar, dia bakal jadi tersangka utama. Dan upaya pembelaannya bakalan sulit. Nggak ada cctv, nggak ada saksi, korban udah mati, petugasnya udah disogok, dan ketiga temennya udah ngejadiin dia tersangka. Jadi lebih baik dia mati. Dengan begitu dia nggak harus menanggung hukuman buat kesalahan yang dia nggak perbuat.

TAPI KAN TETEP AJA! KENAPA ‘MATI’ HARUS JADI JALAN SATU-SATUNYA DI SINI?! Nggak bisakah ini dibikin season kedua dengan alternate universe dimana Sangwoo masih idup dan dia berusaha mencari keadilan? Nggak bisakah?

But yeah, itu bakal merusak film ini.

 

Overall, film ini keren. Dari angka satu ampe sepuluh, ane kasih delapan koma empat.

Ceritanya simple, tapi konflik dan twist yang disajikan bener-bener kamvret. Khususnya konflik di antara empat sekawan ini, menguras banget. Entah kenapa seakan-akan mau nggak mau kita diajak mikir sama keputusan yang mereka ambil. “Kalo hal ini kejadian di gue, apa yang bakal gue lakuin? Hal yang sama ama mereka bertiga? Atau ambil jalan lain?”

Cuma yang menurut ane rada kurang itu pas di bagian terungkapnya kasus perselingkuhan si penyiar cewek ini. Siapa sih selingkuhannya? Kok atasannya ampe nyogok petugas gitu? Apa jangan-jangan selingkuhannya itu yaaa atasannya itu? Kan atasannya mati-matian nutupin skandalnya. Eh tapi kan wajar kalo atasan nutupin skandal bawahannya, apalagi bawahannya itu populer. Aahhhh, entahlah! Ane masih belum terima kalo Sangwoo mati!

Ane juga suka akting keempat sekawan ini yang kovlak sungguh. Sayangnya, ane ngerasa di sini aktingnya Junmen masih agak gimanaaa gitu. Nggak jelek sih, tapi yaaa gimanaaa gitu aja. Di sini Junmen terlalu kalem buat temen-temennya yang edyan-edyan. Kalo yang lain mah udah meyakinkan, mereka pure aktor semua.

Sinematografinya juga bagus. Selayaknya film atau K-drama lainnya lah; sedap dipandang.

The kamvret thing is, ketika kutipan film ini yang berhasil ane inget itu nggak ada faedahnya sama sekali, lebih shiyalnya lagi, ane hafal tuh kutipan tanpa harus berusaha keras menghafal. Dan kutipannya adalah, “Banyak orang yang nggak suka ama orang Jepang, tapi nggak ada yang nggak suka JAV,”— Jigong. Glory Day. 2015

-____-

Last, makasih buat Choi Jungyeol, si sutradara film kamvret ini sekaligus orang yang bikin screenplay kamvret buat film kamvret ini.

Advertisements

11 thoughts on “[Review Movie] Glory Day — One Way Trip”

  1. Sebenernya ane krg apdet pilem ini tapi baca review kak len pen ketawa XD XD omaigat junmen jd rakjel akhirnya /ditabok

    Ini harus nonton kayaknya (mengesampingkan si holkay jd holkin/?) tentang persahabatan ya dan ane rasa di sini persahabatannya jd goyah gegara tuduh2an huft sangat disayangkan.

    Liked by 1 person

    1. Ketawalah Nak, sebelum ketawa dikenai pajak XD
      Iyaaaaaaa … di situ Junmen jadi rakjel gitu. Ya Lord, bahagia tak terkira liat Junmen mungutin barang-barang bekas gitu XD XD XD XD
      This fvckingdamnshit movie got my eyes red and hot and glassy(?)

      Like

      1. Kalo dikenai pajak ane bangkrut habis kak XD XD

        Masya Allah ane ngebayanginnya pen ketawa serius XD XD dan liat komen kakak ttg akting temen2 junmen yg edyan dan dia kalem bagiku emg wajar ya. Liat dr cast aja cuman junmen yg bkn pure actor (dlm artian memb.boyband) dan aku yakin akting temen2 yg lain itu udh mantep bikin gereget dan yg ane ngakak adalah nama Jigong. Ya Allah itu nama di indonesiain XD XD XD

        Kayaknya aku jg akan seperti itu tar deh ah streaming wkwk (males donlot ane mah kalo msh bisa streaming ria tanpa ngabisin memori XD )

        Liked by 2 people

      2. Dia mah masih jaim di sini /kalo menurut ane/. Terus juga perannya di sini jadi rakjel baek-baek XD
        Jigong itu samting yang … yang itu kan? /apaan sih?/
        Ya lu enak bisa streaming -____-

        Like

  2. udah lamaa pengen donlot ini film tapi apalah daya /fakirwifi. sesungguhnya ini spoiler banget, tapi gapapa, reviewnya kak len /maafinsokkenal/ jadi makin pengen nonton!
    anw, saya ga terlalu kpop-er banget sih. lebih ke pecinta kdrama dan jadi suka mantengin sipitnya ryu junyeol sejak nonton dia di reply 88 /gaada yang nanya padahal /fyi aja /hehe

    Liked by 1 person

      1. Reply 1997 dabest emang. Kalo ada waktu dan memori bisa coba reply 1988, bagus bangett meskipun aku ga setuju sama ending nya😂

        Like

  3. Sekali-kali yak junmyeon oppa dapet kisah rakjel 😀
    Abis meme isinnya suholangkaya

    Tapi, aku juga setuju kak! yang bikin film anjir keren! Kena banget di hati/hasekk/
    Apalagi tambahan komen dari kak Len. Keren dah pokoknya nih review!

    Liked by 1 person

Speak up now!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s