Writing's World

10 Jenis Writer’s Block (Dan Cara Menanganinya)

 

Rasanya tuh sebel, di saat lu lagi sibuk-sibuknya ada banyak plot cerita yang minta ditulis. Ada banyak plot bunny yang nggak bisa berhenti loncat-loncat di pikiran lu. Tapi begitu lu ada waktu, semuanya mampet-pet-pet. Lu bingung mau nulis apa, lu bingung gimana caranya buat ngurusin plot-plot yang dulunya bercokol di kepala lu.

Dan itu lagi kejadian ama ane sekarang. And it sucks af.

tumblr_static_tumblr_static_ae2lvfsbpb4ggsccw0okgwswk_640

Tulisan ini dibuat karena diri ini sejatinya pengen nulis pake banget, tapi waktu ngadepin Ms. Word kagak bisa ngapa-ngapain. Word count kagak nambah bahkan masih ada di hitungan nol. Kamvret.

Berani taruhan deh, kejadian kayak gini bukan cuma ane yang ngalamin. Ane rasa hampir semua penulis pernah ngerasain hal beginian. Yang biasanya disebut “writer’s block” atau yang sering disingkat WB (bukan Wiyata Bakti, plis). WB ini nggak ubahnya kayak flu; semua orang (dalam hal ini penulis) pasti pernah ngalamin yang namanya WB.

Sebenernya apa sih WB ini?

Writer’s block itu suatu kondisi, yang utamanya dikaitkan ama dunia kepenulisan, dimana si pengarang ini kehilangan kemampuan secara psikologis dalam membuat karya yang baru atau melambatnya kekreatifitasan mereka.

WB emang ngeselin. Tapi ternyata, WB ini punya jenisnya sendiri-sendiri dan cara penanganannyapun beda-beda. Ane juga baru tahu pas iseng browsing soal WB dan nemu artikel ini di laman io9.com. Karena berbagi itu indah kecuali berbagi si doi, nggak ada salahnya kalo ane terjemahin artikel itu dan ane obok-obok XD

Yang lagi kena WB, hajar aja nih artikel. Yang nggak (atau belum) kena WB, sok atuh baca aja. Siapa tahu berguna buat masa depan /heh?/

Okay, check this out!

 

  1. Lu nggak bisa nulis apa-apa. Lu nggak punya ide

 

WB satu ini itu yang ciri-cirinya waktu lu ngadep Ms. Word, lu ngetik sesuatu tapi terus lu hapus lagi, ngetik hapus lagi, ngetik hapus lagi, gitu aja terus ampe lebaran monyet. Atau lu cuma liatin layar gadget lu dengan tatapan melas semelas waktu lu tau bias lu kencan ama orang lain dan itu bukan elu.

 

Intinya, elu nggak ada ide harus mulai dari mana, kayak gimana, dan bagaimana atau cerita apa yang mau elu buat. Elu udah kalah sebelum berperang.

 

Ada kabar gembira buat kamu yang ngalamin situasi ini. Tenang aja, kabar gembiranya bukan ‘kulit manggis kini ada ekstraknya’. Nggak. Yang pertama; ide itu ada di mana aja dan nggak sesulit itu buat dicari. Yang lebih susah itu waktu eksekusinya. Yang kedua; elu bisa ngatasin kejadian ini dengan banyak-banyak latihan nulis. Yang banyak. Banget.

 

Kan sini lagi nggak ada ide buat nulis, kok disuruh nulis?

 

Well, nulis di sini bukan berarti lu nulis satu cerita dengan berapa ribu kata yang menuntut keindahan dan kesempurnaan. Nggak. Lu cukup nulis hal-hal sederhana aja dan nggak perlu mengubah tulisan elu itu ke dalam cerita. Coba tulis orang yang mati, orang yang lagi jatuh cinta, hal-hal yang bikin elu kesel ampe pengen bunuh tuh orang tapi karena ngebunuh beneran itu dosa jadi lu bunuh dia di tulisan,de-el-el. Hal-hal sederhana kayak gitu aja. Sama kayak elu nulis jurnal harian, curcol, atau status di media sosial lu.

 

Dan tolong diingat, nggak usahlah elu nuntut kebagusan di sesi latihan nulis ini.

 

 

  1. Elu punya bwuwanyak ide tapi elu nggak bisa ‘komitmen’ ama mereka

 

Ini nih yang juga sering diadepin ama pengarang. Ini tuh semacem elu ngoleksi gebetan sambil nyeleksi mereka, terus elu jadi bingung sendiri yang mana yang mau diajakin resepsi XD Bahkan bentuk gangguan yang satu ini bisa bercabang-cabang lagi bentuknya. Kayak elu tetiba ilang feel atau mood-nya padahal baru dapet berapa paragraf, terus elu punya ide yang rasa-rasanya tuh bakal jadi cerita yang panjaaaaaaaaang gilak tapi pas elu eksekusi jatohnya ya sepanjang cerpen doang.

 

The thing is, ide emang betebaran. Tapi ide yang bener-bener bisa bikin elu nulis lancar itu dikitnya ampun-ampunan. Seringkali, ide yang luar biasa, yang so worth it itu jadi ide yang ngilang/menyusut dengan cepatnya sementara ide yang paling konyol itu adalah ide yang bikin semangat nulis elu tumveh-tumveh. Kamvret emang.

 

Charlie Jane Anders, selaku penulis asli artikel ini menyarankan supaya kita nggak buang-buang ide-ide yang melintas di kepala kita. Udah cukup duit aja yang dibuang. Kalo elu punya ide, tulis aja! Semuanya, tulis! Dan elu bisa nyimpen file ide-ide lu tadi. Sayang banget kalo dibuang, yaaa siapa tahu pas elu iseng-iseng bukain file dan nemu file ide tadi, ide yang elu tulis bisa bener-bener berubah jadi tulisan.

 

Mungkin elu juga butuh jeda dari segala penat dalam dunia kepenulisan. Reboot your brain and then come back with a renewed-refresh mind! 😉

 

 

  1. Elu punya kerangka/ringkasan cerita tapi elu tetep nggak bisa nulis

 

Ada pengarang yang harus pake kerangka dulu sebelum bikin cerita, ada juga yang nggak. Itu terserah individunya lebih nyaman pake yang mana.

 

Sebenernya ada dua alasan berbeda kenapa elu bisa stuck:

  • Pertama, ada kekurangan yang gede di cerita elu tapi elu nggak mau ngakuin itu. Kalo kasusnya emang gini, mau nggak mau elu harus mikir cara buat nge-tackle kurangnya cerita elu ini.
  • Kedua, kerangka atau basic cerita elu itu fine-fine Tapi ada satu bagian yang menghambat elu. Bisa jadi karena mulai ngebosenin, atau gegara elu nggak bisa/nggak tahu cara yang pas buat lanjutin cerita dari narasi satu ke narasi lain, dialog satu ke dialog lain. Elu punya dua momen kece di cerita elu tapi elu nggak tahu gimana harus menghubungkan dua momen kece itu.

Kalo udah gini, nggak ada salahnya elu ngambil ‘jalan memutar’ atau sedikit melenceng dari cerita elu dan lihat apa yang bakal terjadi selanjutnya. Mungkin elu bakal bisa menjembatani dua momen kece tadi, mungkin elu bakal tahu bakal lanjut kayak gimana cerita elu nantinya, dan biasanya, ada something yang harus kejadian ama karakter elu di titik ini, cuma elunya aja yang belum tahu harus apa-gimana-bagaimana.

 

  1. Elu berhenti di tengah-tengah dan nggak tahu harus ngapain

tumblr_nr0txsfkVz1uaogtyo1_500

Kurang lebih nomer empat ini sedikit kebalikan dari nomer tiga tadi. Nggak peduli elu punya kerangka atau nggak. Actually, kayak beginilah yang sering terjadi―sehari sebelumnya elu nulis banyak banget development buat cerita elu; entah itu ide baru atau lanjutan cerita. Dan hari ini pas elu buka Ms. Word … elu nggak tahu harus dibawa kemana hubungan kita ide-ide elu ini.

 

Kalo emang kejadiannya begini, yang elu butuhin itu pause and rethink, dan mungkin dengan baca-baca apa yang udah elu tulis. Mungkin elu cuma butuh beberapa hari buat nge-recharge diri elu. Atau cuma mikirin lagi apa yang udah elu tulis.

 

Tapi kalo elu berhentinya cukup lama … mungkin elu perlu ngelakuin sesuatu supaya cerita elu lanjut lagi. Kenalkan ke pembaca konflik baru, make a twist, etc. Atau mungkin elu bisa jalan-jalan ke luar. Siapa tahu ada wangsit nempel. (Ya biar nggak kurang piknik banget juga XD )

 

 

  1. Elu punya perasaan ngeri kalo setelah banyak halaman, cerita elu jalan nggak kayak seharusnya. Dan elu mengalami kebuntuan.

 

Ini masalah serius. Cerita elu melenceng jauh dari seharusnya. Plot-nya kemana-mana dan ceritanya mulai nggak genah. Kalo elu masih bisa tahu cerita elu harusnya kayak gimana sekarang ini, itu bukan pertanda baik juga sih.

 

Kalo elu udah bener-bener yakin jalan cerita elu itu salah, nggak ada gunanya lagi elu lanjutin. Apa ada cara buat me-rewind kesalahan-kesalahan itu dan mulai lagi dari situ? Ada sih, tapi biasanya bakal jelek jatohnya. Kadang, kalo elu bisa tahu gimana seharusnya cerita elu berjalan, ya mulai aja dari sini.

 

Dalam kasus lain, hati-hati karena elu bisa menghadapi dua atau lebih alternate ending buat cerita elu. Dan itu terserah ke elunya mau tetep stick with the original outline atau merombaknya sama cerita ‘baru’ elu.

 

 

  1. Elu bosen sama karakter-karakter di cerita elu

 

Udah jelas kalo karakter yang nggak ngelakuin apa-apa bukanlah karakter yang menarik. Entah itu pemeran pembantu apalagi pemeran utama. Jelas lah. Soalnya mereka nggak ‘hidup’. Elu belum nemuin sesuatu yang diinginkan sama karakter elu ini atau konflik yang bakal ngebuat mereka beraksi di cerita elu. Elu cuma punya karakter, belum punya cerita.

 

Kabar baiknya, menulis banyak halaman yang isinya ‘tidak banyak yang terjadi di cerita’ bisa lho ngebantu elu. Karena elu berusaha menyelami dunia cerita elu dan mencari tahu apa yang karakter elu bisa lakuin. Bukan nggak mungkin juga dengan begitu konflik-konflik bakal muncul dengan sendirinya, atau tokoh minor di cerita elu mulai mendapat spot tersendiri layaknya si protagonis.

 

 

  1. Elu terus-terusan berimajinasi kalo orang-orang bilang cerita elu payah. Dan ini melumpuhkan elu

 

Disebut juga sebagai Inner Critic―elu nggak bisa membuat keputusan apapun karena terbayang-bayang akan celaan orang-orang waktu elu publish cerita elu.

 

Hei, orang itu, orang yang mencela cerita elu itu sebenernya nggak ada. Itu cuma hasil imajinasi pikiran elu aja. Just your internal critic. Tapi bukan berarti elu nggak butuh suara-suara atau imaji-imaji semacam itu. Elu bakal butuh internal critic diri elu ini nanti. Waktu elu lagi revisi cerita elu misalnya. Tapi kalo waktu elu ngerjain draft pertama elu, buang jauh-jauh si internal critic ini.

 

Percayalah kalo cerita elu nggak seburuk yang elu pikirin. Elu masih bisa memperbaiki cerita elu dalam progress-nya kok. (Meski elu harus lebih usaha keras dua kali lipat waktu merevisi cerita elu. Karena emang begini konsekuensinya kalo elu nulis draft pertama dalam kecepatan super dan merevisinya nantian)

 

 

  1. Elu nggak bisa nemuin kata yang pas waktu nyusun paragraf

 

Siapa yang nggak pernah ngalamin ini? Tahu apa yang harus dilakuin, tahu ini cerita harus pergi kemana dan kayak apa, dan ceritanya terus terbayang-bayang tapi elu nggak bisa nemuin kata atau rangkaian kata yang pas buat satu-dua paragraf. Kemudian elu berakhir dengan duduk bengong di depan laptop, mantengin layarnya, dan pikiran elu mengembara mencoba cari kata yang pas.

 

Ane sendiri pernah ngalamin yang beginian. Selama dua hari ane bertanya-tanya, “Apa bahasa Belandanya ‘god damn’?” XD Dan baru sorenya ane inget XD

 

Well, nggak ada yang salah sama hal ini; menghabiskan waktu sehari-dua hari buat nemuin kata yang pas. Keliatan buang-buang waktu emang. Tapi coba liat dari sudut pandang yang lain. Bukankah sebenernya dengan begini elu ‘cuma’ naruh perhatian lebih ke cerita elu dan cara elu buat menggambarkan deskripsi yang pas?

 

Tapi kalo elu udah stuck ampe hitungan minggu, ya udin, nggak usah banyak dipikir, ambil kata sedapetnya aja lalu move on.

 

 

  1. Elu punya ide cerita yang brilian-emejing-warbyazah, tapi waktu elu nulis itu cerita … kok keliatan ogeb ye?

 

Elu yakin kalo itu cuma inner critic elu yang bilang?

 

Serius?

 

Yakin?

 

Okelah kalo begitu. Mungkin sebenernya elu melihat adanya masalah serius di cerita elu dan eksekusinya. Dan gaes, nggak ada yang salah dengan mengabaikan cerita elu yang udah sampe setengah dan bikin cerita yang baru. Kadang cerita-cerita yang tak selesai ini bisa menstimulus elu di lain waktu buat bikin cerita yang lebih ciamik.

 

Tapi jangan menyerah terlalu cepat gaes. Mungkin ada ide elu yang bisa ‘diselamatkan’, atau ide elu sebenenrya udah cukup keren cuma eksekusinya aja yang lemah.

 

Mengambil langkah mundur dan coba nulis ringkasan tentang apa aja yang udah elu tulis bisa membantu. Dengan begini elu bisa tahu gimana ide-ide elu bisa saling berkaitan atau mungkin ada ide yang sempet terlewat tapi ternyata punya potensi buat dijadiin titik balik cerita elu. Atau elu juga bisa nulis ringkasan cerita elu dari sudut pandang karakter-karakter elu yang beda-beda.

 

 

  1. Elu stuck waktu lagi merevisi cerita

need-help

Revisi itu melelahkan dan bikin males. Dalam banyak kasus, nggak ada ceritanya jalan pintas supaya proses revisi ini berjalan lebih cepat dan mulus. Karena elu butuh waktu buat melihat cerita elu dari sudut pandang yang lain biar tahu masalah-masalah yang sekiranya masih ada di cerita elu. Dan kadang juga elu butuh masukan dari orang lain supaya kelemahan-kelemahan di cerita elu lebih terlihat.

 

Kalo elu stuck waktu merevisi cerita elu, itu bukan WB namanya. Itu semacam proses alami dari mendiagnosa apa aja kekurangan cerita elu.

 

Tapi kalo emang udah stuck, bisa kali coba saran satu ini; coba elu tulis lagi cerita elu tanpa lihat draft originalnya. Dengan kata lain, cerita yang sama, kata yang beda. Cara ini lebih gampang daripada elu harus merombak besar-besaran apa yang udah elu tulis.

 

 

 

In the end, you can’t avoid a writer’s block. Sama seperti elu yang nggak bisa menghindar dari kenyataan kalo jarak antara elu ama bias elu itu jauh. WB emang bikin frustasi, tapi bukan berarti nggak bisa ‘disembuhin’. Dan mungkin WB itu suatu pertanda kalo elu mulai jenuh dengan tulis-menulis. Kalo udah begini, coba deh elu melepaskan diri daru tulis-menulis sejenak. Go to somewhere, refresh your mind, and then … back to your story with a fresh mind and ideas.

 

Semoga WB kalian juga ane bisa cepat teratasi 🙂

608efb71eb3e02662560bbc91df8c474

Advertisements

8 thoughts on “10 Jenis Writer’s Block (Dan Cara Menanganinya)”

Speak up now!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s