Captain's Talk

Ada Apa Dengan ‘Sendiri’?

index

 

Jujur, ane gak paham kenapa di jaman sekarang orang yang sendiri itu dipandang kasihan, dikata ngenes, dan di-bully. Yeah, at some point it’s fun. You know, to bully your friend. But sometimes, NO it is not! Kenapa ‘sendiri’ bisa dipandang sebagai sesuatu yang menyedihkan kalo kenyataannya besok, elu bakal mati sendiri? Iya kan?

I’m such a lone-wolf and laid-back person. Bukan antisosial, ane cuma dapet jatah introvert yang lebih banyak dari ekstrovert di diri ane. Jadi yaaa … dasarnya emang ane butuh waktu buat sendiri lebih banyak dari kebanyakan orang. Ditambah ane ini orangnya cuek-sebodo-amat-lah-ya. Terus, hawa keberadaan ane ini bisa dibilang tipis. Macem Kuroko di anime Kuroko no Basuke. Ane juga tipe orang yang nongol-pergi seenak jidat macem hantu XD Udah biasa sama kalimat, “Lho, si Len mana? Perasaan tadi di sini.” Atau yang begini, “Lho, kapan lu datengnya?”, “Lu ngagetin gue sumpah!”, dll.

Udah biasa cuma jadi ‘bayangan’. Udah biasa nggak dianggep terus ane asyik sendiri sama dunia ane. Tapi ayolah, nggak semenyedihkan itu kok! I still can have fun and that’s not a big deal as long as I can have fun even by myself. Jadi ane bener-bener menghargai mereka yang menghargai dan peduli sama keberadaan ane, hahahaha.

Karena ane pada dasarnya adalah tipe orang yang bisa-asyik-sendiri dan fine-fine aja ngelakuin apa-apa sendiri, banyak temen ane, terutamanya cewek, yang amazed gitu kalo tau ane ngapa-ngapain sendiri. Bahkan ane ampe dikata ‘pendekar’. What the…?

Contohnya sederhana aja; pas ke toilet. Udah jadi rahasia umum dan semesta pun mengamini kalo cewek pergi ke toilet itu 99% pasti bawa temen. Habis itu LAMA pula! Sementara ane? HELLOOOOO … buat apa ane nenteng-nenteng temen cuma buat pergi ke toilet? -_- BUAT APA? Kan yang pipis cuma satu, kenapa yang pergi harus rombongan? Tapi dalam beberapa kasus, kadang ngajak temen juga. Contohnya pas lagi jalan-jalan. Baru deh ngajak temen buat jagain barang.

Terus contoh lainnya itu pas makan atau jajan. Siapa yang termasuk dalam kaum yang suka nungguin temennya ngerampungin tugas atau kerjaan biar bisa jajan bareng? Ane mah OGAH! Jelaslah, kan lapernya ane nggak bisa ditunda. Kalo elu belum rampung ya ane jajan sendiri. Jangan seret ane ke penderitaan yang lebih jauh plis. Kalo elu ane ajak nggak mau, ya udah ane jajan sendiri. Ini urusan perut man. Manusia bisa jadi egois dan kejam kalo udah urusan perut. (Dan ane adalah manusia jenis itu. LOLOLOL XD XD XD ) Jadi yaaa pas jaman sekolah dulu udah biasa kalo jam istirahat ane suka ‘lepas’ sendiri cari makan. Persis kayak bocah ilang kelaparan gitu ‘_’)

Dan yaaa … ane lebih bahagia dengan begitu. Artinya, ane bersyukur dijauhkan dari cewek-cewek rempong yang bawaannya pengen ane seblak pake sendal :v

 

 

Pas bulan puasa kemaren, atasan ane ngadain acara buka bersama di salah satu resto di mall. Otomatis banyak karyawan alias temen-temen kerja ane yang cari boncengan. Ane termasuk ke kaum pencari-tebengan itu. Pas tanya ke temen, sebut saja A (cewek), dia bilang, “Oke, gue bisa.”. Tapi ternyata sodara-sodara, ane denger dari temen lain kalo si A ini udah mau diboncengin sama cowok, temen kerja juga, sebut saja B.

Ane ya langsung gondok lah ya. PHP banget nggak sih? Lebih gondok lagi pas ane tanyain si A ini apa keputusan finalnya; boncengin ane apa boncengan sama B. EH KUTU KUPRET SHIYALAN! Dia malah bales, “Aduhh gimana ya mbak, aku bingung niihhhh.”

FAK! ELU BELUM PERNAH DISAMBIT PAKE COBEK KAN?

Hoi, ane nggak apa-apa elu tolak. Woles aje kalo sama ane. Tapi jangan PHP gini dong, ta*. Harusnya dari awal elu bilang kalo elu mau boncengan ama B, jadi ane bisa lebih prepare buat berangkat sendiri.

Akhirnya ketebak; ane berangkat naek motor sendiri sementara A bisa haha-hihi boncengan bareng B. Semoga elu nggak bisa BAB seminggu. Amin.

Dan waktu ane sampe di parkiran mall, temen-temen yang laen pada tanya. “Elu berangkat bareng siapa woy?”. Dengan santai ane jawab, “Sendiri.”. Dan … kenapa mereka semua terpukau?! Anak-anak cowok juga! Mereka ngatain ane ini “pendekar” lah, seteureong lah, hebat lah, nepuk-nepuk punggung ane dengan bangga, ngacungin jempol, dsb. Ane cuma bisa cengo dengan tampang lu-pada-ngapain-sih-sebenernya?

Apanya yang hebat dari berangkat sendiri di saat temen-temen elu yang laen bisa boncengan bareng atau boncengan bareng pacar? (Ane emang masih single a.k.a jomblo, tapi bukan jones)

Garis bawahi kalo hawa keberadaan ane ini tipis. Jadi kadang diabaikan gitu wes biasa. -_____-

 

Baru-baru ini juga ada karnaval tari di kota sebelah. Ane sehabis ngumpulin berkas buat kuliah, langsung cabut ke tempat karnaval sama dua (calon) temen sekelas ane.

Karnaval ini pas siang agak sorean gitu. Jadi wajar kalo panas banget pas di sana.

Yang namanya karnaval yaaa kurang afdol kalo elu nggak nonton secara jelas kan? Tapi apa yang terjadi pemirsa? Pas ane ngajakin dua temen ane buat maju, mereka berdua nggak mau. Tahu kenapa? Karena mereka takut liat reog -____-

And I was like, “JADI APA TUJUAN ELU DATENG KEMARI ELAH?”

Terus pas ane ajakin mereka buat nyari spot biar bisa nonton lebih jelas, mereka nggak mau juga. Tahu kenapa? Mereka bilang karena panas -____-

YA NAMANYA JUGA PAS SIANG LANGIT CERAH MENTARI BERSINAR DENGAN GAGAHNYA YA JELAS PANAS ATUH, NENG!

Akhirnya … ketebak. Ane jalan-jalan sendiri cari spot yang lebih ciamik supaya bisa nonton jelas karnavalnya. Pas karnavalnya mau selesai, baru ane cariin dua temen ane tadi. Dan kalian tahu dimana mereka? Mereka duduk-duduk di trotoar di salah satu gang kecil sambil mainan hape dan ngerumpi.

Ane langsung pasang tampang -____- gini pas nemuin mereka.

 

Dan baru aja hari ini, salah satu temen kerja ane tanya, “Elu kepikiran buat nikah gak?”

Tampang ane langsung berubah macem Dio yang kaget. O_O Nggak ding, cuma matanya doang. Itu juga nggak mirip-mirip amat. Errrr, kalo elu ngomongin begituan ama ane rada salah alamat. Soalnya itu masih jauh. Suer. Jauhnya pake banget. Macem jarak Pluto ke matahari.

Ane jawab, “Belum kepikiran. Jauh amat elu tanyanya.” Ya wajar elu tanya, orang elu cuma setaun di atas ane udah nikah ama punya anak.

Terus dia tanya lagi, “Kalo deket ama seseorang? Elu lagi deket ama seseorang gak sekarang?”

Seketika ane berasa jadi idol yang kalo ditanya lagi-deket-ama-siapa harus mengelak dan bilang nggak-lagi-deket-ama-siapapun tapi besok-besok tiba-tiba muncul dengan dating news.

“Nggak.” Ane jawab pake gelengan terus minum aer putih biar ada efek cool-nya. Ini beneran. Bukan jawaban terkonsep macem idol. Karena ane sadar, ane bukan idol.

Dan.

Dia.

Pukpuk.

Punggung.

Ane.

Beneran.

Ane langsung, “Hah?! Elu ngapain sih?”

Dia ketawa sambil bilang, “Nggak apa-apa. Masak elu mau jadi pendekar terus?”

Oh, that damn ‘pendekar’ thing -____- Why people always bragging about ‘pendekar’ everytime they talk to me?

Dengan bijaknya ane jawab, “Ya kagak lah. Cuma sekarang waktunya belum tepat aja. Ane masih mau benahin diri ane dulu, ngejar pendidikan ama karir dulu. Belum saatnya ane mikir begituan.”

Meski emak bilang udah sangat wajar buat bocah seumuran ane mikirin gituan. Tapi buat ane, no. It’s not the time, yet.

Dia nggak tahu ada hal yang jauh lebih penting buat ane pikirin ketimbang masalah begituan. Dia nggak tahu kalo dulu ada dua kakak kelas yang deket ama ane tapi mereka berdua malah berakhir sama temen ane, satu jadian terus yang satu lagi nggak tahu ampe tahap pacaran apa nggak. Terus ada satu kakak kelas yang bisa dibilang ngibulin ane (how naïve and stupis I was /sigh). Dia nggak tahu kalo lagunya Maroon 5 yang Sugar itu masuk ke jajaran lagu kebangsaan ane. Dia nggak tahu kalo ampe sekarang belum ada yang bisa ‘klik’ ama ane, mengingat ane ini spesies langka dan hampir punah.

Dia nggak tahu apa-apa. Bish please.

 

Beneran. Ane nggak paham kenapa ‘sendiri’ itu dipandang sebagai sesuatu yang menyedihkan dan butuh dihibur, sesuatu yang hebat dan patut diacungi jempol. Kenapa?

Ane nggak tahu apa ini emang merekanya yang terbawa arus kekinian, emang mereka tipe cewek-cewek yang cewek banget, atau ane-nya yang terlalu strong and independent? (Well, I’m not call myself as a strong and independent person, anyway. But still) Yah, entahlah.

Well, ane lahir dan dibesarkan di lingkungan yang menuntut ane buat jadi kuat dan mandiri. Ane dididik dengan keras dengan penegasan “Elu harus jadi kuat supaya bisa ngadepin dunia yang kejam ini.”. Ane dididik supaya nggak jadi cewek rempong bin manja yang cuma karena masalah ama gebetan atau pacar bisa nangis. Lingkungan, didikan, dan semua hal yang ane lalui lah yang bikin ane jadi kayak sekarang ini.

Ane enjoy sendiri since I’m a lone-wolf person with introvert personality and I don’t see any problem with it, so what’s wrong for being ‘alone’? Is ‘alone’ so pathethic?

Tapi sejak Maroon 5 rilis lagu Sugar dan Kunto Aji rilis lagu Terlalu Lama Sendiri, ane sadar kalo salah dua lagu kebangsaan ane ini ‘gue-banget’. Kunto Aji bener, mungkin ane terlalu lama sendiri … sudah terlalu lama ane asyik sendiri sampe ane menghayati banget kalo nyanyi lagu Sugar bareng mas Adam Levine XD XD XD XD XD

Ane fine-fine aja sama kemana-mana sendiri. Tapi ada momen-momen dimana ane juga pengen jalan bareng. Tapi buat nemuin orang yang bisa diajak jalan bareng itu susah. Call me picky or what, I don’t care. Butuh orang yang 11-12 abnormalnya kayak ane supaya bisa jalan bareng. Yang ada rasa ‘klik’ kalo kita ngobrol. Yang nggak rempong dan enak dijadiin temen perjalanan. Tapi nyari orang yang begituan kan susah-susah gampang. (Ingat, ane ini spesies langka dan hampir punah) Bersyukur ada sohib-sohib ane, oneechan, nunadeul yang setia sama ane meski mereka, kita semua, sekarang jauh-jauhan demi masa depan :”

 

Being alone is not a mistake. Jangan dikasihani. Jangan buat itu jadi hal yang menyedihkan kalo elu nggak tahu yang sebenernya kayak gimana.

Advertisements

14 thoughts on “Ada Apa Dengan ‘Sendiri’?”

  1. LEEENNNNNN~~~ JALAN BARENG YOKKK~~~
    WAKAKAKAK 😀

    i know i am not d strong nor independent as you, but, damn yeah, i know how it feels. Ugh~
    plis, untuk contoh yg kedua, nonton karnaval itu ane sering! wakakakak.

    kalo elu cenderung introvert, ane mungkin versi extrovertnya 😀 /egimana? tapiii, seperti yg elu bilang, susah nyari yg bisa klop! ane bersosialisasi kok, bahkan dalam bbrpa hal mungkin berlebihan kalo ane udh ngomong 😀 tapi(3), masih belom nemu yg bisa klop ama diri astral ini. karna alasan yg sama kek yg lu bilang:”

    Len, pendekar wanita dari….. BUMI 😀

    And, finally, another story about para senpai terungkap, dikiiit 😀 wkwkwk

    Bdw, ane belom muncul dijapri ye. Kmren2 msh sibuk KRS, kegiatan jg beruntun:3 Oh, Maba:3

    Liked by 1 person

    1. Hayukkk mariiii XD XD XD
      Eyyy, what strong and independent? -_- Ane masih lemah :”
      Ane juga. Bikos ane ambivert, jadi kalo ketemu yg klop yaaaaa ga tau malu gitu LOL XD XD

      Story about para senpai apaan weh? XD

      Ane modelnya semi-paket sih. Jadi KRS-nya udah jadi gitu ._.

      Liked by 1 person

      1. Yuuk ah 😀 😀 wkwk
        gak tau malu, anjirr. wkwk. gitu bat ye bahasanya 😀 ane gitu jg dong brrti. LOLOLOL
        enak bgt. kemaren ane pindah kelas makannya gitu. ribet bgt krsnya elah. tapi, ujung2nya diurus orang dari prodi juga. wkwwkwk

        ini komen jaman kapan, ane balesnya kapan-_-

        Like

  2. LEEEEEEEEN TEMEN SATU SPESIESMU ADA DI SINI!!! *tunjuk diri sendiri*
    Tau gak, aku di sekolah kayak kamu bgt. PERSIS. Kemana2 sendirian, datang tak diundang, pulang gak disuruh. Pas SMP malah ada yg bilang aku ini nyeremin, abnormal dan gak ada yg mau deket sama aku. Awalnya hal itu kebawa pikiran, sampai aku pingin bunuh diri *namanya juga pas usia labil* . Tp lama kelamaan, aku jd semakin terbiasa sendiri dan terbiasa gak dianggap dlm komunitas sampai aku akhirnya menemukan keseruannya: BISA BEBAS KEMANAPUN KITA SUKA! .

    Untung aku gak bunuh diri, kalo bunuh diri, mungkin aku gak ketemu Kpop, gak ketemu FF (yg kebanyakan inspirasinya aku dapatkan saat aku lagi jalan sendirian) dan gak ketemu postingan ini yg menyatakan kalau ternyata aku punya temen sespesies juga wkwk XD

    Kapan2 jalan bareng yok LEN. Kita nikmati kesendirian kita/? Wkwkw

    Liked by 1 person

    1. AAAAAAAAAAAAAAA KAK WEWEWE!!!! Sini sini biar kupeluk dirimu! /dibuang/
      Hwhwhwhw, kita senasib jadi kita pasti lebih memahami gimana rasanya ya Kak? :”
      KOK SAMAAN? Banyak yg bilang ane ini nyeremin dan jwuarang bwanget ada orang yang istilahnya mau make a first move ke ane /sobs/
      Dan soal bunuh diri itu … kita juga samaan ._.

      Hayuk mari. Domisili mana lu Kak?

      Like

Speak up now!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s