Captain's Review

DAY6 — Sebuah penyesalan kenapa baru kenal sekarang

 

 

Pernah nggak sih kalian ngerasain momen ‘telat kenal/tahu’ ke sesuatu atau seseorang? Kayak waktu kamu tahu atau kenal dia, ternyata dia udah dimiliki oleh orang lain. Rasanya nyesek dan nyesel yang nyesss udah pasti. Apalagi kalo jelas-jelas nggak bisa elu miliki. Hal yang nggak jauh beda ane rasain ke DAY6.

Well, sebenernya ane udah tau DAY6 sejak bulan-bulan akhir tahun lalu. Itupun taunya cuma dari timeline LINE dan ane pas masa itu masih bodo amat. Apa lagi ini DAY6? Awalnya ane malah mikir kalo DAY6 ini boyband baru, jadi udah males buat ngikutin. Soalnya yaaahhh, harus ane akui kalo ane mulai jenuh sama ekosistem dunia kpop yang bejibun boyband atau girlband-nya.

Tapi ane SALAH BESAR.

Ternyata DAY6 itu band.

Literally a band yang personilnya mainin alat musik.

Dan gebleknya lagi, ternyata DAY6 itu sempet nongol di acara WIN: Who Is Next!

Seketika itu ane tereak. KOK LU NGGAK NYADAR SIH LEN? KEMANA AJA LU SELAMA INI? Ya ampun Mark dan Jackson dan Team A-Team B yang membutakan mata ini. Secara, ane itu ngikutin WIN lho. Bahkan masih punya episode-episodenya LENGKAP!

Telat banget kan kenalnya? Mana kenalnya pas formasi mereka nggak utuh OT6 lagi pula. Tapi ada yang bilang kalo “terlambat itu lebih baik daripada tidak sama sekali”. Maka dimulailah perjalanan ane ke barat untuk menemukan kitab suci. /GA/ Maksudnya perjalanan ane buat menyelami DAY6 lebih jauh lagi.

Mumpung ane lagi kaya paket data sampe bingung ngabisinnya gimana, pagi-pagi waktu disuruh emak nyetrika baju sambil nunggu setrikanya panas ane mlipir ke Youtube. Di situ MV terbarunya DAY6 baru aja dirilis dan tangan ini gatel pengen ngeklik itu video karena kepo. Jadilah ane klik itu MV yang judulnya “You Were Beautiful”.

Shiyal.

Shiyal.

Shiyal.

Cuma butuh tiga-empat menitan buat ane buat jatuh hati sama DAY6.

Iya, segampang itu. Nggak kayak usaha ngelupain si dia atau keluar dari jurang kpop yang susahnya bikin nyebut. Abis itu ane udah otw mau fix demen ama DAY6. Kemudian liatin semua MV-nya DAY6 jadi jadwal yang tidak terduga hari itu.

Fix.

Musiknya DAY6 ini ane banget. Konsep mereka ane suka. Apalagi aliran mereka juga rock, dimana ane ini gampang nyantol kalo ama musik rock.

Fix, ane demen DAY6.

DAY6 jadi angin segar ditengah merimbunnya boyband dan girlband dan band-band veteran kayak CN BLUE ama FT ISLAND yang kabarnya sekarang entah gimana. Kan kita tau sendiri kalo iklim industri kpop itu menyuburkan boyband dan girlband, sementara agak susah buat band buat jadi gede. Tapi bukan berarti ga ada band yang bagus. Ada kok band. Cuma karena kebanyakan dari mereka itu di jalur indie, jadi agak susah nemuinnya.

Ditambah lagi, DAY6 ini dateng dari salah satu tiga agensi raksasa di Korea. Oh my gosh, JYP!!! I never thought that you’d debuted a band!!! Yang lebih surprising lagi itu pas tau kalo DAY6 ini bakal ngerilis single yang baru tiap tanggal enam tiap bulannya sepanjang tahun 2017. WOW! WOW!! WWWOOOOOWWW!! Teriakan plus jejingkrakan ane waktu tau ini berita cukup menggambarkan gimana antusiasnya ane sama proyek mereka yang satu ini. Rasanya ane dapet satu alasan tambahan buat menguatkan diri ini menjalani tahun yang keras ini #tsah

Semoga ga macet kayak proyeknya WINNER yang EXIT itu ya….

 

Dimulai sejak Januari kemarin, DAY6 resmi mulai proyek mereka yang satu ini. Mengawali tanggal 6 tahun ayam api, DAY6 rilis lagu “I Wait”.

DAN BOHONG BESAR KALO ANE BILANG ANE NGGAK JATUH HATI DALAM LIMA BELAS DETIK PERTAMA LAGU INI! B-O-H-O-N-G!

Makin mendekati reff ane makin memantapkan hati buat nge-stan DAY6. Pas nyampe reffFIX! AKU PADAMU LAH MAS-MAS DAY6!!

MV lagu ini patut diacungi dua jempol. Kalo perlu lebih. Soalnya kerennya pecah banget! Mana pas mereka nyanyi diguyur air gitu baju mereka nggak basah. Kira-kira dimana ya beli baju kayak gitu? Berguna banget di musim “panas banget kalo siang tapi sore langsung ujan deres” begini.

MV keren. Musiknya keren. Lagunya keren. Artinya apalagi. Beeuhhhh keren!! “I Wait” ini nyeritain orang yang digantung dalam sebuah hubungan dan minta kepastian. Kesannya melankolis ya? tapi percayalah, kalo udah baca arti lagunya lagu ini nggak melankolis sama sekali. Justru melambangkan ketegasan dengan liriknya yang kurang lebih artinya “kalo elu emang ga serius ama gue, lepasin gue”. Yaaa … kita nggak tau gimana akhirnya. Apa pas dilepas mas-mas DAY6 ini bakal galau-galau dulu apa langsung move on kita nggak tau. Tapi dari lagu itu mencerminkan banget kalo mereka udah capek digantungin dan minta penjelasan yang tegas.

Dan btw, please tell me that I’m not the only one yang mikir kalo lagu “I Wait” cocok buat dijadiin soundtrack anime!

 

Bulan Februari “You Were Beautiful” dirilis. Beda dari bulan sebelumnya yang rilis lagu dengan tempo dan irama cepet, kali ini DAY6 menyuguhkan lagu mellow tanpa kehilangan sentuhan rock. Persamaannya? Lagu ini sama kerennya sama lagu bulan kemarin! Selain itu kayaknya DAY6 masih doyan buat ‘menggalau’ di lagu ini.

Setelah mereka digantungin di “I Wait”, di “You Were Beautiful” ini mereka malah mengenang sang mantan dan belum bisa move on sepenuhnya meski di awal lagu mereka udah bilang, “sekarang gue ngomong soal kita bukan buat memulai hubungan kita lagi” tapi teteeeeeppppppppp di lagu ini tuh mereka belum bisa move on 100% meski mereka sadar semua sudah berakhir. Tapi gaes, belum tentu yang berakhir itu benar-benar berakhir.

Uniknya lagi, ternyata MV “You Were Beautiful” ini lanjutan dari MV mereka yang berjudul “Congratulation”. Cuma yaahhh, di “You Were Beautiful” ini nyeseknya lebih nyesss sih. Lo liat MV-nya, otomatis lo dengerin lagunya, ditambah lo baca artinya … KELAR IDUP LO!

 

Memasuki tanggal enam bulan Maret ane dibuat uring-uringan soalnya MV buat proyek “Every Day6” mereka belum rilis juga meski matahari sudah tinggi di angkasa sana. Dan waktu MV-nya udah rilis, ane brb liat meski jam kerja ane belom selesai XD XD XD

Oke, DAY6 balik lagi ke lagu dengan tempo dan irama cepet khas rock. Tapi kayaknya mas-mas DAY6 masih betah buat menggalau ya? Soalnya meski mereka balik nge-rock lagi, isi lagu mereka tuh soal kebimbangan buat ninggalin pacarnya atau nggak. Yah, yang bilang kalau galau itu bisa menginspirasi emang ada benernya. Mungkin juga DAY6 mau ikut-ikutan mbak Taylor Swift yang cerita patah hatinya bisa berubah jadi duit banyak banget. Hahahahaha.

 

So far, lagu-lagu dari proyek “Every Day6” mereka nggak mengecewakan. Bahkan bisa dibilang melebihi ekspektasi. Format band ditambah aliran musik rock serasa angin segar buat industry kpop. Btw ini proyek mereka baru jalan tiga bulan ya? Yang artinya masih ada sisa sembilan bulan lagi. Semoga hati ini kuat ya~ XD XD XD

Advertisements

11 thoughts on “DAY6 — Sebuah penyesalan kenapa baru kenal sekarang”

Speak up now!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s