Captain's Talk

Girl With Personality of Dude

 

 

Sikap atau kepribadian kayak gimana yang menggambarkan seorang perempuan? Pasti jawaban anggun, lemah-gemulai, lembut, jadi jawaban. Tapi gimana kalo sifat-sifat yang identik sama perempuan itu nggak ada di dalam diri seorang perempuan? Apa itu bakal mengurangi esensi seseorang tersebut sebagai perempuan?

Frankly speaking, ane ini tomboy. Dari kecil. Iya, ane jaman TK juga liat Barbie dan punya bonekanya (itupun kebanyakan dikasih ama temen-temennya emak yang mungkin prihatin liat ane yang maennya selalu ama robot-robotan atau mobil-mobilan) Tapi meski ane punya dan maen Barbie―juga maen permainan cewek lainnya cem masak-masakan, bongkat-pasang, dsb―ane tetep penggemar Power Rangers garis keras. Dulu ane suka banget ama Ranger biru fyi.

Dan daripada beli mainan unyu-unyu yang disukai anak-anak cewek, ane justru lebih tertarik ke betapa berkilaunya mobil-mobilan di sana itu! Ya ampun mobil-mobilannya bisa muter balik kalo nabrak tembokkkkk!! Aaaaaaaaa!! Yep, I go crazy over boys’ stuffs … ampe sekarang. Orang tua yang nggak ngelarang ane buat mainin mainan cowok sangat membahagiakan ane.

Orang-orang mungkin heran, bahkan sering juga omongan macem “Cewek kok main mainan cowok” mampir ke telinga ane. Tapi ane sebodo amat. Toh yang main kan ane, bukan elu. Kenapa elu yang sewot? Mungkin mereka juga mikir kalo “besok pas gede juga bakal berubah jadi ‘cewek’”. Ya ampun, apa mereka lupa kalo ane ini cewek tulen?

Pemikiran itu … salah besar.

Jaman SMP di mana cewek-cewek mulai beranjak dewasa, mulai mekar, mulai kenal yang namanya dandan, gimana harus tampil, dan lain-lain, bahkan ngenal yang namanya cinta meski pake embel-embel ‘monyet’ di belakangnya … ane justru nggak begitu mikir hal begituan. Bahkan ane yang naksir kakak kelas waktu itu juga nggak bisa berubah jadi ‘cewek’ yang beneran cewek. Ane tetep asyik dengan gaya ane yang boyish, menenggelamkan diri di antara buku-buku perpus, dan fangirling over oppa-oppa koriya.

Jaman SMA nggak jauh beda. Di jaman SMA kan biasanya cewek-cewek udah lebih berani dandan tuh, pokoknya bisa dibilang mereka berubah jadi perempuan yang … bener-bener perempuan deh! (Duuhhh, nggak tahu harus nulis gimana buat ngungkapinnya). Sedangkan ane? Still the same. Masa bodo ama penampilan bahkan motong rambut ane jadi bener-bener pendek! Ganteng pokoknya. LOL. Jauh banget dari kata ‘anggun’ pokoknya.

Ketika cewek-cewek lain jadi cewek yang sassy, menye-menye, ane justru jadi cewek yang woles aja ngapa-ngapain sendiri. An independent woman, you can say. Although not that independent but still. Soalnya yaaaahhh … didikan yang ane dapet ngebentuk ane jadi cewek mandiri. Dan kalo kata temen ane, ini bisa bikin cowok jiper. Ditambah penampilan ane yang waktu itu sangat maskulin. LOL. Padahal kan aslinya diri ini juga pengen dianggep kayak cewek lainnya dan pengen dideketin cowok juga.

Pas SMA juga keliatan kalo ane ini beda dari cewek kebanyakan. Kepribadian ane yang ‘laki’ ngebikin ane jadi wing-woman yang PERFECT. Ngebikin ane ini serasa satu kaum sama laki-laki (and I’m okay with that). Serius. Cewek itu penuh ribet sementara cowok penuh kesederhanaan. That’s why I prefer man, I prefer to hang out with them and friends with them. Tergolong pilih-pilih sih ane kalo buat temen cewek. Karena yaaahhhh … cewek itu merepotkan. Banget.

(OMG, ane ngomong kayak ane ini bukan cewek aja XD ) (Tapi ane BEDA! LOL)

Karena itu pula, temen-temen cowok ane pas SMA bisa dengan gampangnya cerita apapun ke ane. Mereka bahkan tanpa canggung curhat soal ‘adik’ mereka yang suka bangun pagi-pagi. Nawarin ane nonton bok*p juga pernah. Terus saling cerita dengan bumbu-bumbu mesum dan jokes menjurus juga udah jadi hal yang biasa.

Kemudian suatu hari, sohib ane sekaligus adik kelas ane, sebut saja dia Isis (bukan teroris plis), ngomong ke ane, “Kak, a girl with personality of dudelike youwill most likely end up in a friendzone.”

Ane ketawa aja pas itu. Ketawa. Sekaligus flashback. Kemudian mengumpat dalam hati karena yang dia omongin ada benernya. Hahaha. Miris. Soalnya yaaaaa gimana lagi … susah buat mereka, para cowok, buat liat ane sebagai cewek. Ane dianggepnya satu kaum kayak mereka. Sampe sekarangpun gitu. Smh.

Tapi kalo dipikir-pikir lagi, bukan cuma kepribadian ane yang mirip cowok. Tapi cara pikir ane juga.

Tes online random yang hasilnya waktu ane ‘pamerin’, pada bilang “Udah ketebak Len”

 

Ini lebih parah. Masak cuma 15% female? -____-

 

Ane lebih sering pake logika daripada perasaan. Berlawanan dengan mayoritas cewek di dunia ini dan hal itu sukses ngebuat ane dikatain sebagai makhluk kejam tak berperasaan tak punya hati. Dan yang bilang kayak gitu siapa? Ya cewek!! I got the boys on my side. Juga sohib-sohib perempuan ane yang satu spesies kayak ane. LOL.

Ane amat suka yang namanya ‘simple’ dan paling ogah sama yang namanya ribet.

Dan cewek-cewek kebanyakan itu lahir dengan membawa keribetan sampai akhir hayat mereka.

Dan ane nggak suka itu.

Salah satu contohnya adalah, ane pernah ke Surabaya buat satu minggu dan ane cuma bawa dua tas, satu sendal, ama satu sepatu. Coba kalo cewek-cewek pada umumnya gimana? Mungkin udah bawa koper kali.

Banyak kali di meme-meme soal bedanya cowok ama cewek, ane lebih condong ke yang cowok. Dan banyak stereotip soal cewek yang justru ane langgar. Salah satu contohnya kayak gini nih. Kalo cewek bilang “Jangan ganggu aku” itu artinya elu harus perhatiin dia. Sementara kalo ane yang bilang gitu … yaa artinya kan udah jelas jangan ganggu jadi yaaa JANGAN GANGGU!

 

Karena itu, salah satu pertanyaan yang sering mampir di telinga ane adalah …

 

Kalo lagi kesel ya ane jawab ‘something’, kalo lagi bener ya ane jawab, “Ane cewek kok, tulen. Cuma yaaaa rada laki aja.” XD XD XD

Nggak jarang juga omongan semacem, “Lu ini cewek tapi kok nggak kayak cewek ya?” sering mampir. Ya oke, oke, oke, harus diakui kalo ane emang beda dari cewek kebanyakan. Tapi apa ada masalah sama itu? Toh, meski gini juga ane nggak lupa ama kodrat ane kok.

 

Jadi inilah ane, apa adanya. Cewek dengan kadar manly yang menyaingi cowok. Ehehehe.

Bukan cuma sekali-dua kali ane diprotes supaya bertingkah kayak selayaknya cewek. Well, I’m trying. Tapi nggak segampang itu. Karena di ane sendiri, bukan cuma cara berperilaku ane yang kek cowok, tapi cara pemikiran yang nantinya berujung ke kepribadian. Dan mengubah kepribadian atau watak itu nggak gampang. Karena itu sesuatu yang lahir karena banyak faktor dan terjadi dalam waktu lama. Jadi meski ada bom nuklir juga, kepribadian nggak segampang itu diubah.

Iya, ane sadar kalo ane nggak kayak cewek kebanyakan. Tapi bukan berarti ane lupa ama kodrat ane sebagai perempuan. Ane nggak lupa kok. Cuma yaaahhh … beginilah ane. Dan bukan berarti ane ini terlalu mandiri, terlalu tangguh sampe gak butuh cowok. Nggak.

Jangan salah, ane sendiri jadiin salah satu kutipan dari karya Pramoedya Ananta Toer buat jadi salah satu pegangan ane.

Jangan sebut aku wanita jika aku hanya hidup berkalang lelaki. Tapi bukan berarti aku tidak butuh lelaki.

That quote is just so me!

Ane emang punya kepribadian dan cara pikir yang unik dari cewek kebanyakan, cenderung laki, dan bla bla bla. Tapi bukan berarti ane nggak butuh laki-laki. Bukan berarti nanti ane bakal jadi si dominan dalam suatu hubungan. Nggak. Gini-gini juga akan ada masanya dimana ane bakal nurut sama uhukpasanganhidupaneuhuk.

Walaupun pandangan nyinyir sering ditujukan ke ane, tapi ane cinta diri ane sendiri. This is what I am and I love it. Soalnya kalo bukan ane yang mencintai diri ane sendiri, siapa lagi?

Advertisements

8 thoughts on “Girl With Personality of Dude”

  1. KAK LEEEENN. LONG TIME NO SEE KYAAAA!!!
    Actually, aku setuju banget dengan cara pandang kamu mengenai hal ini. Meski kamu temenan sama laki-laki, bukan berarti segala yang ada dalam dirimu seperti lelaki.

    Oh yeah, kita wanita–sekuat apapun, setangguh apapun, semandiri apapun, we always need a guy. Kita butuh perhatian, perlindungan, penjagaan dari hati seorang lelaki. Makanya hal yang paling ga mungkin dari seorang cewe tomboy adalah kata2, “gue ga butuh cowok.” Sumpah, itu adalah sesuatu yang paling ga mungkin karena kita sebagai cewe juga memiliki sisi lain yang tak pernah diketahui orang lain kalau kita juga pengen kaya cewe2 di sana yang punya perhatian, perlindungan dan penjagaan dari seorang cowok. EE NGAPA AKU JADI NGOMONG BANYAK GINI TERUS INTINYA APA WOI—

    YAH POKOKNYA AKU BENERAN SUKA DENGAN SISI PANDANGMU YANG KEREN INI BIKOS AKU JUGA MERASAKANNYA. ((Ini terjadi sejak kuliah yang isi kelasnya penuh cowok dan aku harus menyesuaikan diri sama mereka lantaran sma aku begitu cupu. Huft))

    POKOKNYA SEMANGAT YA KAK LEN UWWWW

    Liked by 1 person

    1. YA LORD KAK ARRRR LONG TIME NO SEEE GEUDAEKHAN EOTTEOHKAE JINAENI? MANI GEURIWEOSEO NARYEOKJI IJE EODI ANKA BABY DON’T WORRY /lalu ditabok XD

      Bener tuh Kak, daku idem ae lah hahahahaha

      Like

  2. KAK LEN OMG INI–
    Baiklah aku iseng2 mampir buka app wp dan satu jam yg lalu kak len posting ini :))
    Kok sama banget sih kak. Aku tuh dari sd smp sering maen sama cowok ya karena cewek itu ngerepotin. Alig padahal sendirinya cewek -_- aku sih gapernah dikatain tomboy ya tapi pernah tuh aku sempet dijauhin dan dikatain ganjen sama ciwi2 itu cuma gegara gaul ama bocah2 cowok 😦 sedih akutu padahal gada maksud yekan trus aku rada trauma deh maen sama cowok lagi. Soalnya waktu itu aku idup di asrama jadi kalo mereka si ciwi2 itu ngejauhin aku selamanya bakal berabe juga. Panjang lah masalahnya. Dan hal ini yg bikin aku mikir2 ulang kalo mau gaul ama cowok. Jadilah gue introvert (?) nutup diri dan ati2 banget kalo temenan ama cowok dan membatasi diri kalo maen ama cewek. Yagitudeh kan jadinya aqoe malah curhat. :(( maap ya kak len 😉

    Gitulah pokoknya. Aku sampe sekarang ideologi yg dianut (?) ya jadi mandiri dan independent biar ga harus masuk ke mereka. Tau deh kepribadian aku jadi kacau balau gini wkwk.

    Last, semangat ya kak len… ku kan usahakan mampir ke sini kalo luang coz aku merasa kita setipe wkwk… :))

    Liked by 1 person

    1. HALO LAMA TAK JUMPAAAA~~~

      Ih wow, cewek itu nyeremin. Kalo udah nge-bully lebih nyeremin lagi ._.
      Saran ane sih kamu sebodo amat aja ama omongan mereka. Ngeri atuh ampe trauma gitu. Dijauhin juga ngeri, cuma … miris aja. Lu kek ga jadi diri lu sendiri. Efeknya ke diri lu juga ga bagus :””
      /ps: dilakuin kalo emang lu berani jadi bener-bener “sendiri” di asrama. dan kalo masih di asrama XD XD XD

      Aye, aye, ane tunggu!

      Liked by 1 person

      1. Udah enggak sih kak. Sekarang b aja sih, tapi mau cari aman gue kak, dengan ga deket2 sama cewe2 yg seems like they’ll swallow me if im near them. Dih padahal liat bayi kecoa aja jejeritan. Ck. Wkwk.

        Mengerikan sekali cewek tuh kak yaampun bener2. Hih, bayangin aja udah serem. Ya aku sekarang udah enggak trauma (?) lagi sih kak, cuman efek terbesarnya ya gue jadi males buat bersosialisasi blah blah blah. Males buat deket sama orang bikos ya itu. Ribet. Kayaknya yg satu ini emang gabener deh. Au de bodo. Yg penting gue ga ngelakuin something yg merugikan kedua belah pihak.

        Btw makasih ya kak len udah notis dan balas komen unfaeda cem ini wkwk. Curcolan deng tepatnya 😂 Semangat selalu kak len!!! 1!1!1!!!

        Liked by 1 person

Speak up now!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s