Captain's Talk

T.O.P dan Marijuana

 

Salah satu cobaan bagi fans kpop, terutama fangirl, adalah waktu biasnya kudu berangkat wamil.

Ya sebenernya bias lu nggak kemana-mana sih selama dua tahun wamil. Cuma ke kamp militer atau sejenisnya, kalo gak ya ke kantor polisi (tentunya buat semacam ‘magang’), kalo gak ya dapet bagian jadi petugas pelayanan publik. Tapi yang namanya fans, dua tahun nggak liat bias yang biasanya joget-joget lucuk atau sok imut dan kumat gilanya di acara-acara tv rasanya pasti ada yang kurang. Kayak kolak pisang tanpa pisang gitu.

Dan wamil ini tak terhindarkan. Kecuali bias lu sakit beneran. (Untuk aturan lain ane kurang paham. Hahahaha)

Saat bias lu kudu berangkat wamil tiba, elu pun dipaksa buat ikhlas. Ya emang siapa elu yang bakal rela gelendotan di kaki bias biar bias nggak wamil? Emaknya aja nggak ampe segitunya kok. Yaaa, doain aja wamilnya lancer. Doain aja Korea Utara nggak tiba-tiba ngamuk terus ngelempar rudal ke Korea Selatan.

Sebagai salah satu idol yang ane biasin, pas tau kabar kalo TOP mau wamil … ane B aja. Itu udah kewajiban negara yang hqq. Cuma bisa berpesan dalam hati, “Moga wamilnya lancar ya, Bang. See ya dua taon lagi.” Terus liat Tabi pake seragam tentara … ya ampun, gagah bener. Kegantengan dia jadi berlipat.

Tapi apa?

Baru berapa bulan wamil juga, ada kabar nggak maknyuss.

Tabi (dulu) (katanya) make marijuana.

Ane nggak ogeb buat nganggep marijuana ini varian baru sirup mrjan. Awalnya ane pikir ini cuma rumor biasa. Tapi sayang, ini kejadian beneran. Tabi positif make marijuana dalam bentuk rokok.

  1. This is quite surprising and left me ‘mong’.

Ya kalo soal Tabi ngerokok mah, ane udah tau. Tapi ini yang diisep bukan tembakau penuh nikotin dan tar, tapi marijuana vroh! Kaget sih iya. Tapi nggak sekaget pas tau kabar Yoochun mau nikah. TAPI SAMA AJA KAN YA.

Pas tau kalo ini berita beneran, bukan hoax, jujur nih … ane kecewa ama Tabi. Kau mengkhianati kepercayaanku padamu, Bang! Kenapa harus marijuana, Bang? Kenapa nggak ngelem aja atau bauin bensin aja kalo elu mau nge-fly? /WOY!/

And as expected, k-netz’s reaction is just to …. /sigh/

Udah jadi rahasia umum lagi kalo nyinyirnya k-netz itu dewa banget, kayaknya nomer satu sejagad /kayak ane udah pernah keliling Bima Sakti aja/ dan menurut ane nyinyirnya k-netz ini udah mulai ditiru ama netizen indonesia. Apalagi k-netz itu nganggep idol semacam ‘dewa’ yang apa-apa harus sempurna, nggak boleh cacat, nggak boleh salah. Jadi udah bisa dibayangin lah waktu kasus Tabi ini keluar, gimana reaksinya k-netz; Tabi dihujat habis-habisan, disudutin habis-habisan.

Yea, I know Tabi is wrong. He’s definitely wrong. Tapi bisa nggak sih, nggak usah nyinyir ampe segitunya? Iya, ane tau kalo alesan apapun nggak bisa dibenerin kenapa seseorang ampe make barang haram itu. Tapi bisa nggak sih, nggak usah nyinyir ampe segitunya? (2)

Ya mungkin dasarnya Tabi ini bandel tapi di satu sisi, dia sebagai idol dituntut buat jadi sempurna. Kemudian karena dia nggak bisa mengelola stressnya dengan baik, dia milih marijuana sebagai pelarian dan bukannya fidget-spinner.

Atau … kita semua (harusnya) tau gimana ketatnya persaingan di dunia entertainment, gimana pegaulannya which is kalo kita nggak kuat, kita bisa terjerumus ke hal-hal yang nggak bener. Dan ini nggak usah ditampik lagi fakta empirisnya. Mungkin Tabi begitu; salah pergaulan.

Malangnya lagi, k-netz itu nggak semurah netizen Indonesia. Coba lihat Slank. Om-om Slank dulunya bukan cuma ‘pernah pake sekali-dua kali’, malahan udah jadi pecandu, junkies. Tapi sekarang, om-om Slank ini malah jadi bagian dari orang-orang yang melawan narkotika. Jelas, gegara kasus ini Tabi dapet hujatan tak berujung /halah/. Tapi menurut ane, ini salah.

Elu nge-bully orang itu salah. Elu nge-bully orang yang ‘make’ atau yang ‘pernah make’ itu salah.

Bahkan, kabar terakhir yang ane tahu, Tabi ini overdosis obat benzinodiapine—sejenis obat penenang/anti-depressan gitu deh #cmiiw—dan sampe ane nulis nih artikel, Tabi belom sadar. He must be suffered. Dia pasti tertekan, pikirannya udah kemana-mana dan yang kemana-mana itu (kemungkinan besar) negatif semua. Gimana nasib gue besoknya? Gimana nasib grup gue kedepannya? Gimana keluarga gue? Belum lagi segala hujatan, wamilnya yang harus diulang lagi, belum juga proses hokum dari ini kasus, dsb. Mungkin, dia nyesel banget. (Makanya ya, Bang, besok-besok lu bauin bensin aja)

Mereka nggak butuh makian elu, bro. Mereka nggak butuh hujatan. Yang mereka butuhin itu dukungan supaya mereka bisa keluar dari jeratan barang haram itu. Om-om Slank bisa stop make barang haram itu juga karena ada dukungan dari orang-orang terdekat.

Yang dilakuin–make barang haram–itu emang salah. Totally wrong. Tapi apa nggak ada kesempatan kedua buat mereka yang make? Mereka juga punya hak supaya bisa lepas dari jerat setan itu, kan? Tuhan aja maha pengampun kok. Tapi kan gue bukan Tuhan. Iya, siapa bilang elu Tuhan? Elu manusia, ane manusia, kita manusia, khilaf itu pasti ada. Tapi, kalo misal di dalem diri elu, di dalem hati elu, Tuhan itu ada … memaafkan itu nggak bakal susah kok 0:)

Stay strong Tabi. Semoga ini bisa jadi pelajaran buat kedepannya

#staystrongVIP

Advertisements

Speak up now!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s