Captain's Talk

Korelasi antara aksesoris cewek dan rencana lima tahun mendatang

Jadi gini, langsung aja gaes. Jadi gini (lagi), ketika gaji udah masuk ke rekening ATM, gaji itu harus segera dianggarkan atau dibagi-bagi supaya nggak tiba-tiba ludes karena kita nabungnya di tempat nongkrong atau hal-hal yang nggak berfaedah lainnya, hal-hal yang sebenernya nggak penting-penting amat tapi karena gengsi akhirnya kita ngeluarin duit buat itu dan tanpa kita sadari kita mulai terseret arus hedonisme.

Buat yang punya utang atau tagihan, buruan dilunasi sebelum dimaki-maki orang, didoain yang jelek-jelek, atau dikejar-kejar deptcolector padahal elu ngarepnya dikejar-kejar gebetan. Jadi yaaaa anggapan bocah-bocah yang berpikiran kalo gajian itu banyak duit, ITU SALAH BESAR. Karena rumusnya: Gaji – tagihan/utang – kebutuhan sehari-hari = nol (bahkan minus). Kalo elu bocah, mungkin rumus itu nggak berlaku. Tapi saat elu (terpaksa) masuk ke dunia orang dewasa, elu akan dihadapkan pada realitas kejam nan pahit dan kebimbangan antara keinginan atau kebutuhan.

Bahkan mungkin banget kalo gaji elu udah langsung ludes di pertengahan bulan /sobs/

Tbh, pengeluaran ane bulan ini sebenernya termasuk wajar. Tapi karena gaji yang ane terima lebih dikit dari bulan lalu, rasanya tuh kurang banget. Dan itu nggak enak.

Ditambah rambut ane sekarang udah mulai panjang. Ya ampun, dadah diriku yang tamvan. Dari kecil ane demen rambut pendek. Rekor rambut paling panjang itu sebahu lebih dikit. Itupun pas jaman SMP dulu. Dan sekarang, ane mau potong rambut nggak dibolehin ama bapak dan emak. Rasa-rasanya kalo ane potong rambut, nama ane juga ikutan kepotong dari kartu keluarga.

Padahal rambut panjang itu ribet kan, ya? Terutama buat ane yang boyish dan nggak suka ribet. Karena apa? Karena rambut panjang itu berarti waktu keramas elu ngehabisin lebih banyak shampo dan kondisioner which is mean elu harus nambah budget buat beli shampo. Shampo seribuan yang isinya dua sachet yang biasanya bisa elu pake keramas dua-tiga kali, sekarang harus habis dalam sekali keramas. Coba kalo diitung selama sebulan, duit berapa tuh?

Belum lagi pas nata rambut. Kalo rambut lu pendek, lu cukup sisir sekali-dua kali juga udah nggak apa-apa. Mungkin bisa keliatan rapi atau keliatan sedikit messy but still looks cool. Tapi kalo rambut panjang emang bisa diperlakukan sama? Yakali. Belum lagi kalo panas, gerah. Harus lu kucir, harus lu beginikan-begitukan. REMPONG!

Maka dari itu, bulan ini ane harus merelakan beberapa peser duit buat beli … kucir rambut. Suatu hal yang amat jarang ane lakuin karena biasanya ane sukanya ambil kuciran punya emak. Kalo terasa mulai longgar, ane ambil kuciran yang laen yang masih baik. Tapi kali ini sialnya semua kuciran emak udah mulai melar.

Jadi dimulailah petualangan ane nyari kuciran  rambut ke bagian aksesoris perempuan. Salah satu tempat yang bikin ane ngerasa insecure selain bagian underwear perempuan, salon, dan kumpulan ciwi-ciwi pada umumnya. Karena apa ya? Ane dari awal udah ngerasa kalo ane ‘beda’ dari anak perempuan pada umumnya. Anak perempuan umumnya demen banget kan koleksi akesosris lucuk-lucuk gitu, kadang juga dipamerin ke temen-temennya dan ane yang cuma bisa liat dalam diam bertanya-tanya pada rumput yang bergoyang, “DIMANA LUCUNYA? MANANYA APANYA YANG UNYUKKK YALORD?”

“BUAT APA LU BELI BANDANA KALO ELU UDAH PUNYA?”

“JADI ELU BELI GELANG BARU CUMA KARENA GELANG ITU WARNANYA PINK DAN ADA LIONTIN LOPE-LOPENYA SEMENTARA GELANG LAMA LU SAMA-SAMA ADA LIONTINNYA TAPI WARNANYA BIRU TERANG?”

Banyak hal soal cewek yang ane nggak pahami meski ane sendiri makhluk dengan kromosom x ganda. Ha.

Bisa dibilang ane anti sama apa yang dikategorikan unyuk oleh cewek-cewek pada umumnya. Juga, yang ngebuat ane anti buat masuk ke bagian aksesoris cewek adalah … warnanya.

Didominasi warna PINK-UNGU dan segelintir warna cerah maupun pastel yang menguarkan aura feminine yang amat sangat bertolak-belakang dengan ane yang terkesan maskulin. WARNA-WARNA ITU MENYAKITKAN MATA ANE.

Belum lagi semua barang-barangnya. KENAPA JUGA HARUS DIDOMINASI OLEH PINK-UNGU-WARNA CEWEK LAENNYA? Serius, ane berlama-lama di tempat aksesoris cewek itu bukan karena bingung pilih aksesoris apa karena semuanya so kiyowoh, nggak. Ane bingung karena semuanya pasti ada pink-nya meski setitik. Nggak ada apa, toko aksesoris cewek yang model dan warnanya nggak cewek banget gitu?

Ane udah nentuin kucir mana yang mau ane beli. Tapi kenapa di tiap set kuciran pasti adaaaaaa aja kuciran yang warnanya pink?! Set kuciran lain nggak ada pinknya sih, tapi modelnya ane nggak srek. Set kuciran lain nggak ada pinknya sih, tapi kok bahannya kurang bagus ya? Kan nggak mungkin juga ane bawa itu set kuciran ke mbak-mbak kasirnya sambil bilang, “Mbak, ane mau beli yang ini tapi karena ada pinknya, bisa ya pinknya diganti ama yang warna coklat di set yang laen? Tapi ane nggak mau beli dua-duanya.”

Nggak mungkin kan? Yang ada ane digetok ama scanner ama si mbak-mbak kasir.

Kenapa nggak dibeli aja tapi yang pink nggak dipake?

Oke, ide itu boleh juga. Tapi perlu diinget, di jaman yang persaingan makin ketat dan apa-apa pada mahal serta tidak diikuti keadaan kantong yang memadai, wajib hukumnya buat kita bisa memanfaatkan barang-barang semaksimal mungkin tanpa meninggalkan sisa.

Kan ya sayang aja, udah beli tapi nggak kepake.

Tapi untungnya ane nemuin set kuciran rambut yang nggak ada pinknya. Untunglah.

 

 

Terus rabu kemarin itu ane ada kelas psikologi. Mata kuliah favorit ane tapi sayang cuma ada di semester ini aja. Jurusan yang sebenere pengen ane masukin tapi kok malah ane nyasar ke jurusan rekam medis :”””))

Di pelajaran kali ini kita dibagi jadi beberapa kelompok terus disuruh bikin rumah-rumahan dari sedotan. Kebetulan ane disuruh jadi project leader kelompok ane. Rada canggung soalnya ane kebiasaan jadi maknae pas keluar maen ama nunadeul ane XD XD Dan kampretnya, pas udah selesai masing-masing project leader disuruh buat presentasiin karya mereka.

Matanglah saya sudah. Tinggal disajikan saja sebagai sesajen /ga/

Ane nggak ada persiapan sama sekali buat presentasiin rumah-rumahan sedotan yang rada bengkok ini. Tapi ane bersikap profesional /ceileh/ Berbekal imajinasi tanpa batas kayak punyanya Spongebob ama Patrick, ane berkoar-koar kalo rumah-rumahan kelompok ane ini adalah prototype tiny house yang lagi ngehits dan mengusung konsep rumah tumbuh. Padahal modelnya macem gubuk sawah. Anak-anak kelas ketawa, ane juga. Membuat orang ketawa itu termasuk salah satu kebaikan kan ya. Hahahahaha.

Habis itu tiba-tiba dosen ane (perempuan) tanya ke salah satu temen ane, “Apa rencanamu lima tahun kedepan?”

Dan yah, nggak maksud sombong tapi ane udah bisa nebak dia bakal jawab apa, dia jawab, “Lulus kuliah, kerja, hidup mapan, cari cewek.”

Dosen ane lanjut tanya ke temen-temen sekelas yang lain, dan jawaban mereka nggak jauh beda.

“Lulus” “Kerja” “Hidup mapan” “Dapet pasangan hidup” “Lanjutin kuliah”, dkk.

Sementara waktu ane ditanya ama dosen, “Apa rencanamu lima tahun kedepan?”

Yang kemudian ane jawab, “Bisa travelling, entah itu sendiri atau bareng-bareng, apalagi ama keluarga, terus ngebesarin blog, liatin konser idol-idol kesukaan, beli buku yang buanyak, bisa ngomong banyak bahasa—“

“Ya, oke, cukup sampai situ dulu,” potong dosen ane sebelum kata-kata yang keluar dari mulut ane makin ga karuan dan susah diberhentiin. Anak-anak sekelas ber-wuihh wuiihh denger jawaban ane. Kemudian dosen ane tanya lagi, “Tapi gini Nak, dengan apa yang kamu tempuh sekarang, apa jalurnya udah bener buat mencapai semua impianmu itu?”

“Jujur aja Bu, apa yang saya pelajari hari ini mungkin nggak ada kaitannya sama apa yang saya lakuin besok. Tapi buat saya, nggak ada salahnya kalau saya juga sungguh-sungguh menjalani apa yang sekarang terjadi di hidup saya, sambil nyambi buat mencapai impian saya, buat mencapai apa yang sebenernya jadi real passion saya,” jawab ane.

Ane bilang jujur, kalo masuk ke rekam medis itu sama sekali nggak disangka dan bukan passion ane. Dan ane menganggap apa yang lagi ane lalui sekarang ini sebagai batu loncatan, suatu pembelajaran buat nabung pengalaman buat memperkaya diri dan wawasan.

Nah, tahu perbedaannya kan?

Iyap. Jawaban temen-temen ane hampir sama dan begitu standar. Sementara jawaban ane nampak paling nyeleneh.

Well, ane nggak bermaksud buat ngejekin impian mereka atau memandang rendah impian mereka. Impian mereka juga bagus kok. Tapi … apa itu nggak terlalu flat buat hidup elu? Buat dapet kerja mapan, hidup berkecukupan ataupun mapan, itu semua ane rasa ada di harapan setiap orang. Iya kan? Iya kan?

Rasanya ane pengen teriak.

YA AMPUN GAESS, APA KALIAN NGGAK PENGEN NGELAKUIN APA GITU PAS MASIH MUDA?

JALAN-JALAN YANG JAUH KEK. KESASAR DI TANAH ORANG LAEN TERUS DAPET PENGALAMAN BARU KEK.

KALIAN NGGAK PENGEN APA LIAT KONSER, NYANYI JINGKRAK-JINGKRAK BARENG GITU?

NGGAK PENGEN BISA MISUHIN ORANG TANPA KETAUAN? /ga/

MASA IYA SIH HIDUP LU CUMA BUAT KERJA TERUS MERIT?

Iya, nggak ada yang salah sama itu.

TAPI SERIUSAN IH CUMA ITU YANG PENGEN KALIAN KEJAR?

APA NGGAK PENGEN BIKIN APALAH GITU, MOMEN ATAU KENANGAN YANG BERKESAN BUAT DICERITAIN KE ANAK CUCU NANTI?

NGGAK PENGEN NGEBANGUN SUATU KARAKTER YANG SPESIFIK BUAT BRANDING DIRI ELU SENDIRI?

Semacam, “Dulu ane pernah ngegembel di emper toko demi nontonin konser.”

“Dulu pas ane masih muda, ane inget pernah ngegosipin bos di depan orangnya. Tapi orangnya nggak ngerti soalnya ane sama temen ane ngegosip pake bahasa Rusia.”

“Dulu ane pas belajar skydiving, parasutnya sempet lungset dan nggak mau kebuka. Mampus nggak tuh? Kalo jatuh ya koit lah ane. Untungnya didetik-detik terakhir bisa kebuka.”

“Dulu ane dikatain ogeb soalnya lebih milih masuk jurusan DKV ketimbang Kedokteran. Hahahaha. Tapi sekarang gaji ane bisa melebihi dokter spesialis. HAHAHAHAHAHAHA.”

“Waktu dulu, ane habis kuliah nggak langsung kerja. Tapi jalan-jalan dulu. Dari situ ane ditawari buat jadi host acara jalan-jalan.”

Apa ini efek doktrin secara nggak langsung yang kita terima pas anak-anak? Dari kecil kayaknya tanpa sadar kita udah dicekokin kalo abis sekolah lu harus kuliah, selepas kuliah lu harus kerja, cari kerja juga yang bagus, yang mapan, kalo bisa yang dapet tunjangan hari tua atau tunjangan-tunjangan lain, habis itu jangan lupa cari jodoh ya, terus kalo udah punya anak kamu setorin ke bapak ama emak. Iya nggak sih?

Tapi bukankah kehidupan yang kayak gitu tuh dari perspektif ane terlihat dan terasa begitu membosankan meski ane sendiri belum pernah ngerasain itu semua? Atau apa cuma ane yang ngerasa begitu doang?

Kenapa jarang banget ada orang tua yang nyuruh anaknya buat ngejar passion-nya? Kamu kejar ya, Nak, passionmu apa. Selama itu positif, emak ama bapak pasti dukung kamu. Kalo kamu emang beneran suka, ya tekuni aja. Jangan lupa, dunia ini kejam. Kadang idealismemu bakal berbenturan sama realita. Di sini kamu harus punya rencana-rencana yang nggak kalah mateng kamu siapin. Dan bla bla bla.

KENAPA JARANG BANGET?

Ane juga tahu dan paham kalo orang tua nggak pengen anaknya besok terlunta-lunta. Dan mungkin inilah kenapa kebanyakan dari kita disuruh jadi pegawai negeri, dokter, pegawai bank, jaksa, dan profesi-profesi yang punya gengsi tinggi lainnya. Nggak ada salahnya kok, kita nurut kata orang tua. Apalagi kalo emang passion elu di situ, ya syukur banget kan ya?

Tapi tanya ke hati elu sendiri juga perlu. Apakah ini benar-benar passion ane? Bukan nggak mungkin kok ngelobi orang tua elu supaya merestui jalan yang kalian pilih. Bakal nggak gampang. Tapi coba kasih pengertian dan buktikan ke mereka kalo elu juga bisa berprestasi dan buat mereka bangga.

Bayangin pas orang tua elu lagi ngumpul ama temen-temennya. Temen-temennya pada ngebanggain anak mereka yang profesinya terbilang ‘umum’ sementara orang tua elu bilang, “Oh, kalo anak say amah, kemarin habis dapet proyek dari Bollywood. Dia yang jadi skoring buat film terbarunya Sharukh Khan sama Amita Bachan.” Kemudian temen-temennya pada tanya skoring itu apa, kerjaannya ngapain. Apa nggak ketje tuh?

Come on guys, hidup kalian tuh nggak berkutat soal sekolah-kerja-merit melulu. Apa nggak ada keinginan dari dalam diri kalian buat do something more, do something new, do something different? Apa nggak iri sama orang-orang yang bisa menghidupi hidupnya dengan cara yang mereka inginkan? Pasti pernah kan, pas liat orang dan tau cerita-cerita mereka kalian ngebatin, “Wah, gila nih orang. Kayaknya hidupnya bebas banget, enak ya …” atau ngebatin yang sejenisnya.

Bukannya sekolah-kerja-merit ini nggak worth it. But your life is too precious! Hidup kalian terlalu berharga buat berkutat di ketiga hal itu mulu.

But I respect your dreams, folks. It’s just … me(?) that always wondering. LOL

 

Dan balik ke judul nih artikel.

Korelasi dari aksesoris dan rencana lima tahun ke depan adalah … siapa yang aneh di sini? Apakah ane yang aneh? Atau sekitar ane yang aneh? Ane paham betul kalo ane ini beda dari sebagian besar orang. Tapi apa hal itu membuat ane kelihatan aneh? Kalo dijawab dari sudut pandang sebagian besar orang, jawabannya adalah ya, ane aneh. Tapi kalo dijawab dari sudut pandang ane sendiri, sebagian besar oranglah yang aneh.

“Dalam masyarakat yang gila, orang yang waraspun akan dianggap gila,” – Gus Mus.

 

Di atas kasur, 14 Juni 2017

Len, masih mempertanyakan eksistensinya

Advertisements

Speak up now!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s