Captain's Talk

Pernah Mikir Beginian Gak?

 

Nggak kerasa lebaran udah lewat seminggu. Yah, semoga kalian-kalian nggak terbuai sama nikmat lebaran sampe jadi lebar-an XD XD XD Nggak kerasa juga kalo dalam hitungan jam (waktu ane nulis artikel ini), rutinitas kita kembali normal. Yang kerja balik kerja lagi (semangatin aja), yang masih libur ya semoga jadi produktif.

Tapi sedikit flashback nih folks, di beberapa daerah di Indonesia pasti ada tradisi ziarah ke makam sebelum bulan puasa kan? Mungkin beberapa dari kalian ngelakuin itu. Nah, pertanyaan ane adalah … waktu kalian ziarah, apa sih yang kalian pikirin? Pernah nggak kalian mikir begini?

Gimana kalo ane mati besok?

 

Pernah nggak mikirin hal begitu? Kalo belum, mungkin saat ini waktunya lo mulai mikir begituan. Karena sesungguhnya mengingat mati itu baik, asal nggak berlebihan aja. Inget folks, semua yang berlebih itu nggak baek. Tapi kalo lu udah pernah mikirin itu, well … apa-apa lagi yang selanjutnya muncul di pikiran kalian?

Pertanyaan “gimana kalo ane mati besok?” itu kebetulan mampir di kepala ane waktu ane lagi asyik bersantai. Lebih tepatnya, berusaha untuk santai meski keadaan sekitar riweuh pisan. Pertanyaan itu bukan cuma sekali-dua kali mampir di kepala ane.

Dan pertanyaan sejenis itu semacam sejenis pelatuk yang memunculkan pertanyaan-pertanyaan lainnya di kepala ane, yang selanjutnya ngebuat ane berpikir jauh lebih dalam soal hidup di dunia ini dan makna hadirnya ane di dunia ini.

 

Kalo ane mati besok … adakah orang(-orang) yang bakal berduka dan dateng ke makam ane?

Well yeah, ane cuma manusia biasa yang tempatnya salah dan khilaf. Dan ane mengakui kalo ane bukanlah tipe anak baek. Kadang terlalu mengandalkan pikiran sampe hati dilupain dan dicap kejam ama temen. Kadang mulut juga nggak bisa dikontrol, dan lainnya.

Lagipula menurut ane, salah satu cara supaya kita bisa tahu sosok seseorang itu gimana adalah dengan melihat waktu dia meninggal. Apa ada banyak orang yang dateng atau nggak, dari situ kita bisa tau orang ini semasa hidupnya gimana. Apa aja yang jadi omongan orang-orang yang melayat juga bisa jadi tolok ukur buat kita menilai orang ini tuh gimana waktu masih hidup.

And yeah, frankly speaking … I do feel afraid about that. Tentang kesan-kesan apa yang ane tinggalkan ke sekitar ane selama ane masih diberi kesempatan buat jadi penghuni planet biru mungil yang unyuk ini. Hahahaha. Karena ane rasa, nggak ada orang yang pengen dikenang jelek-jeleknya.

 

Kalo ane mati besok … peninggalan apa yang bakal ane tinggalkan di dunia ini?

Ane pernah denger, katanya sebaik-baiknya manusia itu adalah manusia yang bermanfaat bagi sekitarnya. Nah, kalo ane mati besok … apakah manfaat itu bakal/masih/akan ada? Apakah ane bakal pergi gitu aja dari dunia ini tanpa mewariskan apa-apa? /halah/ Apakah ane bakal pergi gitu aja tanpa meninggalkan jejak kalo “WOY DULU ANE PERNAH JADI PENGHUNI BUMI!”?

Paling nggak ane pengen ninggalin suatu jejak, suatu karya, yang bisa jadi bukti kalo ane pernah eksis di dunia ini. Hal ini jugalah yang melatarbelakangi ane buat menekuni dunia kepenulisan. Yang awalnya hobi, tapi sehabis tahu salah satu kutipan dari Pramoedya Ananta Toer ane jadi nggak pengen ninggalin dunia literasi ini.

Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian. – Pramoedya Ananta Toer

Meski tulisan ane masih you can say-retjeh, but still … XD XD XD

 

Dua pertanyaan di atas kesannya berat banget, eh? Maka dari itu otak ane tanpa ane minta berbelok ke pertanyaan yang lebih sederhana (meski nggak yakin jawabannya entar bakal sederhana apa nggak sih. Hahahaha)

Kalo ane mati besok … di mana kira-kira ane bakal disemayamkan?

Mungkin buat sebagian orang ini pertanyaan gampang. Oh, ane besok mau dikebumikan di kampung halaman. Oh, ane besok mau dikebumikan di sini aja. Tapi buat ane, entah kenapa pertanyaan ini masih meninggalkan tanda tanya besar dan bahkan belom ketemu jawabannya.

Ane dari kecil tinggalnya suka pindah-pindah sih, jadi … agak sulit buat nentuinnya. Disemayamkan di kampung halaman? Sounds good. But I barely have any memories about my hometown where I was born. Dari cerita ortu, ane sekitar setaunan doang tinggal di kampung halaman. Habis itu ane pindah ke salah satu kota di Jawa Timur.

Mau dimakamin di kota itu? Iya sih, ane cukup lama tinggal di sana. Tapi yakali … ane kan cuma orang luar yang numpang tinggal. Di sana juga nggak ada siapa-siapa. Terus beberapa tahun kemudian ane pindah ke Jawa Tengah, sampe saat ini.

Bisa dibilang mungkin hampir sebagain besar hidup ane, ane habisin buat stay di kota kecil di Jawa Tengah ini. Tanah kelahiran mama ane. Ada beberapa pemikiran yang berbisik kalo ane bisa disemayamkan di kota ini mengingat lamanya ane tinggal di kota ini udah melebihi lamanya ane tinggal di Jawa Timur. Dan karena ane pindah kemari pas udah agak gedean, segala kejadian yang nantinya jadi kenangan buat ane bakal lebih terpatri, lebih rapi tersimpan, daripada kenangan-kenangan di Jawa Timur.

Kedengeran kayak tempat ideal buat tempat peristirahatan terakhir, eh?

Tapi kok ane nggak ngerasa begitu ya? Nggak tahu kenapa sejak awal pindah kemari sampe sekarang, ane nggak bisa merasakan suatu keterikatan antara batin atau diri ane dengan kota ini. Kayak … “Iya, ane emang ada di sini, ane tinggal di sini, tapi ane ngerasa kalo ane bukanlah bagian dari tempat ini.”

Karena aku ada di sini, tapi bukanlah sungguh-sungguh bagian dari tempat ini

Ya, perasaan yang kayak gitu. Perasaan yang ngebikin ane ngerasa kalo ane juga nggak mau dikebumikan di kota ini dan kembali bertanya ke diri sendiri, “Kalo gitu, lo maunya dikebumikan di mana, heh?” Rasanya ane ini kayak manusia yang belum punya tempat buat kembali, masih mengembara, masih berkelana, berkeliling.

 

Dan kalo kalian sendiri gimana? Have you ever thought the same things as I am?

 

02 Juli 2017, di bawah genteng yang sudah berumur

Len, yang masih bingung mau dimakamkan di mana dan keburu nonton MotoGP

Advertisements

1 thought on “Pernah Mikir Beginian Gak?”

  1. Aku pernah kepikiran kak, gegara temenku pernah bilang ke aku dia pengen mati aja, aku kepikiran gmn klo misalnya amit amit besok giliranku? Belom sempet banggain ortu, belom sempet nyelesein impian, belom ini belom itu. Akhirnya mengngat soal kematian bikin aku lebih sadar dan menghargai ‘sekarang’. Oh iya, kak len apa kabar?

    Like

Speak up now!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s